Jumat, 14 Januari 2011

Bagaimana Menjadi Hindu

Bagaimana menjadi Hindu merupakan judul buku karya Satguru Sivaya Subramuniyaswami yang diterjemahkan oleh Ngakan Made Madrasuta. Buku ini memuat kesaksian orang dari berbagai agama yang masuk Hindu. Rare Angon melalui blog ini menyampaikan sedikit saja, yaitu mengenai AGAMA HINDU dari bab Kepercayaan Semua Agama Dunia ( Beliefs of All the World's Religions) .

Satguru Sivaya Subramuniyaswani
AGAMA HINDU

Didirikan; Agama Hindu adalah agama yang tertua di dunia, tidak memiliki awal-dia telah ada sebelum dikenal sejarah tertulis.
Pendiri; Agama Hindu tidak memiliki pendiri manusia.
Kita Suci Utama; Veda, kitab-kitab Agama (kita suci untuk masing-masing sekte), dan masih banyak lagi.
Pengikut; Diperkirakan satu miliar orang, terutama di India, Nepal, Sri Langka, Bangladesh, Bhutan, Malaysia, Indonesia, Mrika, Eropa dan Amerika.
Sekte-sekte; Siva Siddhanta, Vaisnawa, Sakta dan Smarta


Sinopsis


Agama Hindu adalah agama yang luas dan dalam. Agama Hindu memuja satu Brahman, satu Hakikat Kenyataan Tertinggi (yang disebut dengan banyak nama) dan mengajarkan bahwa semua jiwa pada akhirnya akan mencapai Kebenaran. Dalam agama Hindu tidak dikenal neraka atau surga abadi, tidak ada kutukan.  


Agama Hindu menerima semua jalan-jalan spiritual yang murni - dari monotheisme murni ("hanya Tuhan saja yang Ada") sampai kepada thistik dualisme ("Kapan saya akan mengetahui Karunianya"). Setiap jiwa bebas untuk menemukan jalannya sendiri, apakah melalui devosi (bhakti), hidup bersahaja (tapa), meditasi (yoga) atau pelayanan/pengabdian tanpa pamrih.

Tekanan diberikan pada pemujaan di pura, studi atau pembelajaran kitab suci dan tradisi guru-sisya. Perayaan tirtayatra, pengucapan nama-nama suci Tuhan (japa) dan sembahyang di rumah adalah praktek-praktek yang dinamis.
Cinta kasih, non kekerasan, tingkah laku baik dan hukum-hukum Dharma membentuk keyakinan Hindu. Agama Hindu menjelaskan bahwa jiwa berinkarnasi sempai semua karma terselesaikan dan Kesadaran Tuhan dicapai. 


Perayaan-perayaan di pura yang meriah, kesalehan damai dalam rumah tangga Hindu, metafisika yang halus dan pengetahuan tentang yoga memegang peranan yang penting. Agama Hindu adalah agama mistikal, yang menuntun para pengikutnya untuk memperoleh pengalaman pribadi dengan Tuhan, dan akhirnya mencapai puncaknya dari kesadaran ketika manusia mencapai moksha, bersatunya Atman dengan Brahman.

Tujuan Agama Hindu

Tujuan utama agama Hindu adalah Moksha, yaitu persatuan dengan Tuhan. Bebas dari tumimbal lahir. Siva Siddhanta menyebutnya nirvikalpa samadhi. Vaisnawa menyebutnya videha mukti, yang hanya dapat dicapai setelah kematian tubuh. Menurut filsafat Vaisnawa, jiwa selamanya memiliki personalitas individu murni yang berbeda atau terpisah dengan Tuhan, yang adalah kesadaran yang melindungi segala sesuatu.

Tujuan kedua adalah melakukan perbuatan baik tanpa pamrih sehingga setelah kematian manusia mencapai surga dan kemudian menikmati kelahiran yang baik di atas bumi ini. Dalam agama Hindu surga dan neraka bersifat sementara.


Dalam paham Siva Siddhanta moksa juga dapat diperoleh selama manusia masih hidup di dunia ini, yang disebut savikalpa samadh (jivanmukti), dimana manusia mengalami satcidananda ; Sat = kesejatian hidup (being), Cit = kesadaran (consciousnes) dan Ananda = kebahagiaan (bless), yang adalah merupakan hakikat dari Tuhan.


Jalan untuk Mencapai Tujuan
Jalan yang ditempuh untuk mencapai tujuan adalah karma, jnana dan bhakti. Jiwa berkembang melalui karma dan bereinkarnasi dari tataran pengetahuan-naluri (instinctive-intellectual) kepada kehidupan yang penuh kebajikan dan bermoral, kemudian kepada pemujaan di pura dan devosi, diikuti dengan pemujaan yang telah menyatu dalam diri atau yoga dan desiplin meditasi. Siva Siddhanta memberi nilai yang sama kepada, karma, jnana dan bhakti. 


Vaisnawa menganggap jalan karma dan jnana sebagai tangga menuju bhakti. Jadi dalam pandangan kaum Vaisnawa, bhakti yoga merupakan puncak jalan. Praktek-praktek Vaisnawa yang terpenting juga adalah pengucapan secara berulang-ulang (japa) dari nama-nama Avatara Wisnu, terutama Rama dan Krishna

Melalui penyerahan total (praptti) kepada Tuhan (Wisnu) pembebasan dari samsara akan dicapai. Sementara kaum Smarta berpendapat bahwa moksha hanya dapat dicapai melalui jnana yoga saja. Tahapan progresif dari jnana yoga adalah mempelajari kitab suci (sravana), perenungan, refleksi (manana) dan meditasi berkesinambungan (dhyana).

Saking buku " Bagaimana Menjadi Hindu "
oleh : Satguru Sivaya Subramuniyaswani

3 komentar:

  1. Om Swastiastu P Ngurah, inggih patut pisa nike, titiang taler sambilang nge-blog sambilang melajah taler... suksma ngiring duenang sareng

    BalasHapus
  2. mantap sekali artikelnya nih bli, mengingatkan ttg pemahaman dan filosofi mengenai Hindu :)

    BalasHapus
  3. sahabat rare angon yang super, terima kasih atas kunjungannya

    BalasHapus

Buku Tamu

Artikel Umat Hindu