Jumat, 22 April 2011

Trsna Papa Buddhi

(Cinta Tanpa Kecerdasan)
Nghing si trsna tikang manuwuhaken kalobhan,
tatan hana bhedanikang kalobhan lawan wuhaya,
ri kapwan krura anglemaken ring sangsara, 
tumuwuh pwa ng kalobhan,
metu ta  ng buddhi papa, ikang buddhipapa, 
ya tekamangun adharma,
ikang adharma, ya ta phaladuhka, 
niwandaning amukti lara prihati ika ta.
(Sarasamuccaya 458)
Cinta Sampe Tua

Cinta itulah yang menumbuhkan keserakahan, tiada bedanya keserakahan itu dengan buaya, karena keduanya sama kejamnya menenggelamkan orang dalam kesengsaraan; munculnya keserakahan tentu melahirkan pikiran jahat, dari pikiran jahat memunculkan adharma, adharma menghasilkan duka kesedihan, inilah yang menyebabkan papa sengsara.


Siapapun di dunia ini, baik pria atau wanita memiliki resiko tinggi untuk 'tenggelam' dalam cinta yang sesat. Kekuatan cinta yang sesat dalam kutipan bait Sarasamuccaya di atas diidentikkan dengan buaya dalam sungai yang dapat menenggelamkan orang dalam kematiannya (kesengsaraan), jadi setiap orang, baik pria atau wanita yang tidak ingin tenggelam dalam kesengsaraan hidup, hendaknya menghindari munculnya perasaan cinta yang sesat, cinta yang membutakan mata, hati dan nurani.

Trsna adalah suatu kekuatan dashyat yang merupakan produk internal manusia sendiri, ia muncul akibat adanya rangsangan dari luar diri (eksternal) manusia. Pada kenyataannya trsna yang bangkit setelah adanya rangsangan dapat menjelma menjadi trsnaksayasukha atau trsna papa buddhi, tipologi perasaan yang pertama akan menghantar manusia memasuki ' alam surga ' sedangkan yang kedua mengantar manusia memasuki 'neraka' ; uniknya dalam masyarakat umum munculnya pemahaman bahwa cinta yang sesungguhnya adalah cinta yang buta, yakni cinta yang membuat manusia melakukan apa saja demi cinta itu sendiri.




Fenomena trsna ini layaknya ' nuklir ' yang bisa menjadi tenaga listrik dan bisa juga menjadi senjata yang menghancurkan, itu semua tergantung tujuan dari yang menguasainya.

Orang yang tenggelam dalam trsna papa buddhi / cinta tanpa kecerdasan (cinta sesat) dapat berujung pada keterhinaan, kesengsaraan, kenistaan dll; sedangkan yang mengikuti trsnaksayasukha / cinta cerdas dan bernurani akan terhindar dari keterhinaan, kesengsaraan, kenistaan dll. ia adalah orang yang 'sukses' dalam hidup.  


Trsna Papa Buddhi dalam pengertian ini tidak hanya menunjuk perasaan sepasang kekasih saja namun ia juga menunjuk perasaan yang melebihi kasih sayang yang dialami setiap manusia dengan manusia yang lain, tak terkecuali perasaan orang tua terhadap anaknya ataupun sebaliknya.

Trsna dalam bahasa Jawa Kuna dan tresna dalam bahasa Bali ataupun cinta (sesat) dalam bahasa Indonesia adalah sebuah perasaan yang berbahaya, yang menggiring manusia untuk jatuh dalam kebodohan atau pun pembodohan. Secara halus dan tanpa disadari trsna yang membutakan nurani, ini sudah pasti menyebabkan sengsara.

Secara eskatologi Hindu ( Ilmu setelah Kematian ) neraka adalah pahala yang akan diterima oleh orang yang mencintai jikalau eksistensinya tanpa mengikutsertakan kecerdasan dan larut dalam kebutaan dan pembutaan hati.

Sarasamuccaya dalam ulasannya tentang trsna atau cinta sesat, menyatakan dengan gamblang bahwa cinta tanpa hati nurani adalah bibit utama dan yang terkuat membelenggu manusia dalam kebodohan.

 

Cinta seperti ini juga merangsang manusia untuk tenggelam dalam keserakahan dan memunculkan rasa memiliki atapun keakuan tanpa kompromi, ia pulalah yang menyebabkan manusia menyianyiakan hidupnya, cinta pulalah yang menyebabkan orang menyengsarakan yang lainnya.

Trsnaksayasukha adalah suatu keadaan dimana manusia mampu lepas dari trsna dalam pengertian negatif, lepas dari cinta yang tanpa memiliki kecerdasan dan hati nurani menuju cinta yang cerdas dan berhati nurani Trsnaksayasukha.

Melalui petikan-petikan kisah diatas, diharapkan manusia khususnya wanita jangan sampai terlena dengan cinta yang sesat, cinta buta, cinta yang tidak memiliki kecerdasan, cinta yang membutakan kesadaran, membutakan nurani; sebab kitab suci Sarasamuccaya menyatakan dengan tegas bahwa mereka itu akan mengalami duka, kesedihan, papa dan sengsara.
Kambil saking " Wadhu Tatwa
Seks Ala Bali II oleh IB. Putra M. Aryana, SS, M.Si.
Foto Topeng Tua "Cinta Sampe Tua" by photopocket

Sabtu, 09 April 2011

Otonan Nak Bali

LASKAR BEDUDA

Bali memang unik dan menarik bagi semua orang, tidak hanya Bangsa sendiri tetapi juga Bangsa-bangsa di seluruh dunia membicarakan tentang "Bali". Salah satu keunikan yang sudah menjadi tradisi umat Hindu Bali dimanapun berada tidak pernah melupakan prihal; Otonan atau Ngotonin, yang merupakan peringatan hari kelahiran berdasarkan satu tahun wuku, yakni; 6 (enam) bulan kali 35 hari = 210 hari. 

Jatuhnya Otonan akan bertepatan sama persis dengan; Sapta Wara, Panca Wara, dan Wuku yang sama. Misalnya orang yang lahir pada hari Rabu, Keliwon Sinta, selalu otonannya akan diperingati pada hari yang sama persis seperti itu yang datangnya setiap enam bulan sekali (210 hari).




Berbeda dengan peringatan hari Ulang Tahun yang hanya menggunakan perhitungan tanggal dan bulan saja, dengan mengabaikan hari maupun wuku pada tanggal tersebut. Misalnya seseorang yang lahir tanggal 10 Januari, maka hari ulang tahunnya akan diperingati tiap-tiap tanggal 10 Januari pada tahun berikutnya (12 bulan kalender).

Otonan diperingati sebagai hari kelahiran dengan melaksanakan upakara yadnya yang kecil biasanya dipimpin oleh orang yang dituakan dan bila upakaranya lebih besar dipuput aleh pemangku (Pinandita). Sarana pokok sebagai upakara dalam otonan ini ada1ah; biyukawonan, tebasan lima, tumpeng lima, gebogan dan sesayut.

Menurut tradisi umat Hindu di Bali, dalam mengantarkan doa-doa otonan sering mempergunakan doa yang diucapkan yang disebut sehe (see) yakni doa dalam bahasa Bali yang diucapkan oleh penganteb upacara otonan yang memiliki pengaruh psikologis terhadap yang melaksanakan otonan, karena bersamaan dengan doa juga dilakukan pemberian simbol-simbol sebagai telah menerima anugerah dari kekuatan doa tersebut.

Sebagai contoh :

Melingkarkan gelang benang dipergelangan tangan si empunya Otonan, dengan pengantar doa : "Ne cening magelang benang, apang ma uwat kawat ma balung besi" (Ini kamu memakai gelang benang, supaya ber otot kawat dan bertulang besi).


Ada dua makna yang dapat dipetik dari simbolis memakai gelang benang tersebut adalah pertama dilihat dari sifat bendanya dan kedua dari makna ucapannya. Dari sifat bendanya benang dapat dilihat sebagai berikut :


    1. Benang memiliki konotasi beneng dalam bahasa Bali berarti lurus, karena benang sering dipergunakan sebagai sepat membuat lurus sesuatu yang diukur. Agar hati selalu di jalan yang lurus/benar.

    2. Benang memiliki sifat lentur dan tidak mudah putus sebagai simbol kelenturan hati yang otonan dan tidak mudah patah semangat.

Sedangkan dari ucapannya doa tersebut memiliki makna pengharapan agar menjadi kuat seperti memiliki kekuatannya baja atau besi. Disamping kuat dalam arti fisik seperti kuat tulang atau ototnya tetapi juga kuat tekadnya, kuat keyakinannya terhadap Tuhan dan kebenaran, kuat dalam menghadapi segala tantangan hidup sebab hidup ini bagaikan usaha menyeberangi samudra yang luas. Bermacam rintangan ada di dalamnya, tak terkecuali cobaan hebat yang sering dapat membuat orang putus asa karena kurang kuat hatinya.

Dalam rangkaian upacara otonan berikutnya sebelum natab, didahului dengan memegang dulang tempat sesayut dan memutar sesayut tersebut tiga kali ke arah pra sawia (searah jarum jam) dengan doa dalam bahasa Bali sebagai berikut: "Ne cening ngilehang sampan, ngilehang perahu, batu mokocok, tungked bungbungan, teked dipasisi napetang perahu "bencah" (Ini kamu memutar sampan, memutar perahu, batu makocok, tongkat bungbung, sampai di pantai menemui kapal terdampar).

Dari doa tersebut dapat dilihat makna:

    1. "Ngilehang sampan ngilehang perahu" bahwa hidup ini bagaikan diatas perahu yang setiap hari harus kesana-kemari mencari sesuatu untuk memenuhi kebutuhan hidup ini. Badan kasar ini adalah bagaikan perahu yang selalu diarahkan sesuai dengan keinginan sang diri yang menghidupi kita.


    2. "Batu makocok" adalah sebuah alat judi. Kita teringat dengan kisah Pandawa dan Korawa yang bermain dadu, yang dimenangkan oleh Korawa akibat kelicikan Sakuni. Jadi hidup ini bagaikan sebuah perjudian dan dengan tekad dan keyakinan yang kuat harus dimenangkan.

    3. "Tungked bungbungan" (tongkat berlobang) adalah bambu yang dipakai kantihan yakni sebagai penyangga keseimbangan samping perahu agar tidak mudah tenggelam karena bambu bila masih utuh memang selalu terapung. "Perahu hidup ini" jangan mudah tenggelam oleh keadaan, kita harus selalu dapat mengatasinya sehingga dapat berumur panjang sampai mempergunakan tongkat (usia tua).

    4. "Teked dipasisi napetang perahu bencah" (sampai di pantai menemui perahu / kapal terdampar). Terinspirasi dari sistem hukum tawan karang yang ada pada jaman dahulu di Bali, yakni setiap ada kapal atau perahu yang terdampar di pantai di Bali, rakyat Bali dapat dengan bebas menahan dan merampas barang yang ada .pada kapal yang terdampar tersebut. Maksudnya supaya mendapatkan rejeki nomplok, atau dengan usaha yang mudah bisa mendapatkan rejeki yang banyak.


Demikian luhurnya makna doa yang diucapkan dalam sebuah upacara otonan bagi masyarakat Hindu Bali yang dikemas dengan simbolis yang dapat dimaknai secara fisik maupun psikologis, dengan harapan agar putra-putri yang menjadi tumpuan harapan keluarga mendapatkan kekuatan dan kemudahan dalam mengarungi kehidupan.

kaambil saking OTONAN 
"Peringatan Hari Kelahiran Umat Hindu Bali " 
Oleh : I Wayan Ritiaksa, M.Ag, Denpasar.
Warta Hindu Dharma No. 488 Agustus 2007.
Insert Foto Laskar Beduda (Nanoe Biroe) 
 Bagi Pengunjung yang berkeinginan mengetahui Otonan sendiri, keluarga, silakan email ke sobat_lama007@yahoo.com , hanya menyertakan tanggal, bulan dan tahun lahir saja, terima kasih

Artikel Umat Hindu