Kamis, 27 Desember 2012

Buang Kesamenisme bila ingin Hindu Ajeg

** Jalan Abadi Menuju Kebenaran **


Buang Kesamenisme bila ingin Hindu Ajeg. Dikalangan kaum universalis atau pengikut Universalisme Radikal bahwa semua agama adalah sama saja. " Mitos Tentang Kesamaan Hindu " atau disingkat "Kesamenisme". Kaum Kesamenisme ini mengatakan agama Hindu, Buddha, Kristen dan Islam sama saja. Agama hanyalah kulit saja. 


Kebanyakan pengikut paham Kesamenisme ini berasal dari kalangan Hindu, Agama lain tidak mengakui hal ini.
Setiap kali seorang Hindu mendukung Universalisme Radikal, dan secara bombastik memproklamasikan bahwa "Semua Agama adalah Sama", dia melakukan itu atas kerugian besar dari agama Hindu yang dia katakan dia cintai. 

Menolak keunikan dan kebesaran agama Hindu membawa, pada gilirannya, kepada keadaan psikologis tidak sehat dari kebencian-diri, satu perasaan tidak berharga dan satu kebingungan schizophrenic pada siapapun yang ingin menganggap diri mereka Hindu. Ini khususnya masalah bagi kaum muda Hindu

Efek dari komplek rendah diri yang melemahkan ini, disertai dengan kekurangan dari klarifikasi filosofis, yang merupakan hasil pengaruh mencemarkan dari  Universalisme Radikal adalah alasan-alasan utama mengapa para orang tua Hindu menemukan anak-anak mereka sangat sering kurang minat yang dalam terhadap agama Hindu dan dalam banyak kasus, bahkan membuang agama Hindu untuk masuk agama yang kelihatannya lebih rasional dan agama-agama yang kurang menolak-diri-sendiri (self-abnegating). 

Siapakah, pada akhirnya, yang ingin mengikuti satu agama di dalam mana dinyatakan bahwa basis utama dari agama itu adalah merayakan atau memuliakan kebesaran dari agama-agama lain atas biaya dari agamanya (agama Hindu) sendiri? . Jawabannya adalah tidak seorangpun.

Bila kita ingin menjamin bahwa kaum muda kita tetap setia kepada agama Hindu sebagai satu jalan yang penuh makna, yang para pemimpin kita mengajarkan agama Hindu di dalam satu cara yang mempresentasikan tradisi itu secara otentik dan dengan bermartabat, dan yang masyarakat Hindu yang lebih besar dapat merasakan bahwa mereka memiliki satu agama yang mereka sungguh-sungguh dapat merasa bangga di dalamnya, maka kita harus membuang Universalisme Radikal

Bila kita ingin agama Hindu tetap hidup sehingga ia tetap dapat terus membawa harapan, makna dan pencerahan kepada generasi-generasi mendatang yang tak terbatas, maka lain kali ketika putra atau putri kita bertanya kepada kita mengenai apa sesungguhnya agama Hindu itu, janganlah kita mengulang seperti budak kepada mereka "semua agama adalah sama". 


Sebaliknya hendaklah kita melihat ke dalam mata mereka, dan ajari mereka tradisi kita yang secara unik sangat berharga, yang menyayangi secara indah, dan secara filosofis adalah kebenaran-kebenaran yang telah bertanggung-jawab menjaga agama Hindu sebagai kekuatan agama yang penuh semangat untuk selama lebih dari 5000 tahun. Marilah kita ajari mereka SANATANA DHARMA, jalan abadi menuju Kebenaran ( Brahman ).

Buanglah "Kesamenisme" bila kita ingin Hindu Ajeg.

Sumber bacaan " Hindu Akan Ada selamanya " penulis Ngakan Made Madrasuta, penerbit Media Hindu. Ditulis dalam blog rare-angon oleh Rare Angon Nak Bali Belog, sebagai renungan akhir tahun 2012 yang penuh dengan misteri ramalan tentang bumi yang akan kiamat. Selamat Datang Tahun 2013.

Senin, 17 Desember 2012

I Bikul Ke Swarga Loka

I Bikul / Mouse by Manuamador **

I Bikul Ke Swarga Loka. Duk ane malu dugas treta yuga masa *) 1, ada keceritayang Ida Sang Mahayogi sane meraga putus ane mapepasih utawi meparab Waikuntha. Ida Sang Waikuntha meraga mahamuni. Sedina-dina Ida Sang Yogi Waikuntha nguncar Weda Mantra memuja Ida Betara Wisnu.



Keceritayang jani rikala peteng, Ida Sang Yogi Waikuntha ngidupang parapen utawi damar melengis nyuh ditu di purane ento. Disubane keto Ida Sang Yogi Waikuntha metilar budal ke pondok Idane. 


Lengis damare ane keanggo ngendihang api di pura linggih Ida Betara Wisnu totonan, anak misi malem. Maleme ento mekada ngundang ia watek para bikul teke kema. Maleme totonan tedane teken I Bikul. Krana kageson baan layahne, ditu lengis damare ento mabreok mure tur kalalah baan apine. 

Ditu api damare sayan ngedenan. Di subane apine gede, sinar apine ngeranayang Pura linggih Ida Betara Wisnu dadi galang. Dugase ento Ida Betara Wisnu ledang kayun Idane sawireh ulian I Bikul linggih idane dadi galang, sing ja nu peteng dedet.
Gelisang cerita, sawireh suba maadan patitah karma pala, I Bikul tuah dadi amah-amahan I Lelipi, laut I Bikul mati. 


Melesat ngelayang atmane I Bikul nuju Yama Loka. Di Yama Loka, para bala-bala Ida Betara Yama negul tur ngantung atmane I Bikul sawireh bikasne di mercapada.
Risedek para cikra bala Ida Betara Yama ngeretang tali penegul atman ia I Bikul, ditu lantas rauh utusan Betara Wisnu tur ngandika,

" Ih para cikra balan Ida Betara Yama, bani-bani kite negul tur ngantung atman ia I Bikul. Mirib kite ajak makejang sing nawang. Ia I Bikul nenenan parekan Betara Wisnu. Bikule ene stata ngae galang ditu di pura Linggih Betara Wisnu. Dugase ento I Manusa tanpa rungu teken Linggih Ida Betara Wisnu. Sujatine I Bikul nenenan parekan tur bhaktan Ida Betara Wisnu. Lus taline, tur lebang ia I Bikul. Jani ia lakar ajak tiang ke Wisnuloka tangkil majeng ring Ida Betara Wisnu ".


Disubane keto lantas atman ia I Bikul kaserahang ring utusan Betara Wisnu. I Bikul ngiring utusan Betara nuju kayangan Ida Betara Wisnu. Atman I Bikul nemuang bagia sujati ditu di Wisnuloka.


Swen kasewen, suba lantas wates yusane atman I Bikul ditu di Wisnuloka, ditu atmane I Bikul katitah mewali ke mercapada buin. Atman ia I Bikul ketitah numitis dadi putran Ida Sang Prabu ane mahutama ane nyegjegang jagat. Ida Sang Prabu ane mekardi kerahayuan jagat.


Nah keto kone kacerita ia I Bikul ane ngayah tur ngemit perahyangan linggih Ida Betara Wisnu. Sang sapusira ja ane jemet, anteng, ngayah tur subakti tekening Ida Betara Wisnu, riwekas atmane lakar ngungsi Wisnu Loka utawi Suwarga Loka. Buin besikne, yening numitis ke mercapada lakar dadi manusa utama. Amonto kacerita pekardin subhakti ia I Bikul.


Tetuwek :
Iraga dadi manusa patut subhakti majeng ring Ida Sang Hyang Widhi Wasa. Manusa patut ngemit, nyuciang, tur ngereikin perahyangan linggih Ida Betara. Jadma ane subhakti tur dharma ento kasengguh manusa utama.

 

*)1. Pembagian Jaman yang sekaligus perjalanan Weda dibumi terbagi menjadi empat, yaitu: Jaman Satya, Jaman Treta, Jaman Dwapara dan Jaman Kali. Menurut Weda pada jaman Kali Yuga ini, " Prayenalpayusah sabhya, kalav asmin yuge janah, mandah sumanda-matayo, manda-bhagya hy upadrytah " Artinya : " Pada jaman besi ini, manusia ditakdirkan berumur pendek, suka bertengkar, pemalas, mudah ditipu, kurang beruntung dan selalu dipenuhi rintangan hidup " 

 (Srimad-bhagavatam kidung 1.1.1.10)

Satua Bali siosan mejudul; I Punyan Kepuh Teken I Goak, I Gajah Nyapa Kadi Aku, I Yuyu Mewales Budi, I Gringsing Teken Ni Ranjani, I Bikul Ke Swarga Loka, Pan Bagia Teken Pan Bonggan, Manis Mamanesin, Wikanan Anake Alit-Alit, Wayan Giri, Iriati, Jaran Pondongan, I Kurmawa Ngambul, Ampah, Belibis Putih, I Kepuh Mati Baan Dwrowaka, I Kambing Takutin Macan, I Cita Maprekara, I Kedis Sangsiah teken I Bojog, I Tuma teken I Titih, Be Jeleg Tresna Telaga, I Yuyu misi Enjekan Kebo.

insert picture http://manuamador.deviantart.com/art/Mouse-24245146

Artikel Umat Hindu