Selamat Datang

Blog Pribadi Blog Yang Bermanfaat

Ayoo Nge-Blog Hello Blogger, Apa khabarnya guys ? So pasti tetap semangat yaa... , kita ga boleh lemes apalagi malas dalam update B...

Selasa, 16 Desember 2014

Pujawali Pura Hindu se-Jabodetabek 2015

Pura Hindu Jabodetabek
Pujawali Pura Eka Wira Anantha
Pujawali Pura Hindu se-Jabodetabek 2015 berdasarkan Dudonan Upakara/Upacara Lan Rerahinan Suka Duka Hindu Dharma Banjar Ciledug dan Sekitarnya tahun 2015. www.banjarciledug.org. Pujawali yang disampaikan pada dudonan ini merupakan sarana persiapan bagi warga SDHD banjar Ciledug, yang mana keberlangsungan pujawali pada masing-masing pura tetap menjadi keputusan dari panitia atau pengempon pura yang bersangkutan.

Lihat Peta Pura Hindu se Jabodetabek

Lihat Foto-foto Pura Hindu se Jabodetabek
                                                                                   
Tanggal 31 Januari 2015 , Sabtu, Saniscara Kliwon Krulut; Tumpek Krulut
·         Pujawali Pura Kertha Jaya Tangerang
·         Pujawali Pura Raditya Dharma Cibinong

Tanggal 5 Maret 2015 , Kamis,  Wraspati Pon Uye; Purnama Sasih Kesanga
·         Pujawali Pura Wira Satya Bhuwana Paspampres Tanah Abang

Tanggal 1 April 2015, Rabu, Budha Kliwon Ugu
·         Pujawali Pura Dharma Sidhi Ciledug

Tanggal 3 April 2015, Jumat, Sukra Paing Ugu; Purnama Sasih Kedasa
·         Pujawali Pura Candra Prabha Jelambar Jakarta Barat

Tanggal 11 April 2015, Sabtu, Saniscara Kliwon Wayang; Tumpek Wayang
·         Pujawali Pura Widya Mandala Lenteng Agung

Tanggal 2 Mei 2015, Sabtu, Saniscara Umanis Watugunung; Hari Raya Saraswati
·         Pujawali Pura Aditya Jaya Rawamangun Jakarta Timur
·         Pujawali Pura Loka Arcana Ciangsana Cilengsi Bogor

Tanggal 3 Mei 2015, Minggu, Redite Paing Sinta; Purnama Sasih Jiyestha
·         Pujawali Pura Agung Taman Sari Halim Jakarta Timur

Tanggal 16 Mei 2015, Sabtu, Saniscara Kliwon Landep; Tumpek Landep
·         Pujawali Pura Agung Tirtha Bhuwana Bekasi
·         Pujawali Pura Ksatriya Loka POMAD, Pasar Minggu Jakarta Selatan

Tanggal 17 Mei 2015, Minggu, Redite Umanis Ukir
·         Pujawali Parahyangan Jagat Guru Bumi Serpong Damai

Tanggal 1 Juni 2015, Senin, Soma Umanis Tulu; Purnama Sasih Sada
·         Pujawali Pura Merta Sari Rempoa

Tanggal 20 Juni 2015, Sabtu, Saniscara Kliwon Wariga; Tumpek Uduh/Pengatag
·         Pujawali Pura Tri Bhuana Agung Depok Jawa Barat
·         Pujawali Pura Wira Dharma Samudra Cilandak Jakarta Selatan



Tanggal 1 Juli 2015, Rabu, Budha Umanis Julungwangi; Purnama Sasih Kasa
·         Pujawali Pura Amerta Jati Cinere, Jakarta Selatan

Tanggal 15 Juli 2015, Rabu, Budha Kliwon Dunggulan; Hari Raya Galungan
·         Pujawali Pura Mustika Dharma Cijantung Jakarta Timur

Tanggal 25 Juli 2015, Sabtu, Saniscara Kliwon Kuningan; Hari Raya Kuningan
·         Pujawali Pura Dalem Purna Jati Tanjung Priok Jakarta Utara

Tanggal 29 Agustus 2015, Sabtu, Saniscara Kliwon Krulut; Tumpek Krulut dan Purnama Sasih Ketiga
·         Pujawali Pura Kertha Jaya Tangerang
·         Pujawali Pura Raditya Dharma Cibinong
·         Pujawali Pura Widya Dharma Cibubur
·         Pujawali Parahyangan Agung Jagat Kartha Gunung Salak Bogor

Tanggal 28 September 2015, Senin, Soma Kliwon Uye; Purnama Sasih Kapat
·         Pujawali Pura Eka Wira Anantha Serang Banten
·         Pujawali Pura Giri Kusuma Bogor Baru
·         Pujawali Pura Penataran Agung Taman Mini Indonesia Indah Jakarta Timur

Tanggal 28 Oktober 2015, Rabu, Budha Kliwon Ugu
·         Pujawali Pura Dharma Sidhi Ciledug

Tanggal 7 Nopember 2015, Sabtu, Saniscara Kliwon Wayang; Tumpek Wayang
·         Pujawali Pura Widya Mandala Lenteng Agung


Rabu, 10 Desember 2014

Kalender Hari Raya Umat Hindu 2015

Kalender Bali
Kalender Bali 2015

Kalender hari raya Umat Hindu 2015 ini berdasarkan kalender Bali 2015 yang disusun oleh I Kt Bangbang Gde Rawi (alm) dan putra-putranya. Umat Hindu dimanapun berada wajib memiliki kalender Bali, sebab hari raya baik itu besar Galungan, Kuningan, Nyepi,  maupun kecil, rerahinan, Tumpek, Purnama, Tilem, Kajeng Kliwon dan lain-lain dapat diketahui dari Kalender Bali ini. Rare Angon Nak Bali Belog mengutip bagian Hari raya umat Hindu di tahun 2015 adalah sebagai berikut :

Januari 2015, tahun Saka 1936
Hari Bhatari Shri, Jumat 2 Januari 2015
Purnama Sasih Kepitu, Senin 5 Januari 2015
Anggara Kasih Medangsia, Selasa 6 Januari 2015
Kajeng Kliwon Uwudan, Minggu 11 Januari 2015
Siwaratri, Senin 19 Januari 2015. Hari Siwaratri umat Hindu melaksanakan Mona Brata, Upawasa dan Jagra serta persembahyangan bersama.
Tilem Sasih Kepitu, Selasa 20 Januari 2015
Budha Kliwon Pahang, Rabu 21 Januari 2015
Kajeng Kliwon Enyitan, Senin 26 Januari 2015
Tumpek Krulut, Sabtu 31 Januari 2015

Februari 2015, tahun Saka 1936
Purnama Sasih Kewulu, Selasa 3 Februari 2015
Budha Cemeng Merakih, Rabu 4 Februari 2015
Hari Bhatari Shri, Jumat 6 Februari 2015
Anggara Kasih Tambir dan Kajeng Kliwon Uwudan, Selasa 10 Februari 2015
Anggara Pahing Medangkungan memuja Hyang Widhi – Dewa Brahma di Merajan Kawitan
Tilem Sasih Kewulu, Rabu 18 Februari 2015
Budha Kliwon Matal dan Kajeng Kliwon Enyitan, Rabu 25 Februari 2015


Maret 2015, tahun Saka 1937
Purnama Sasih Kesanga, Kamis 5 Maret 2015
Tumpek Kandang, Sabtu 7 Maret 2015
Budha Cemeng Menail, Rabu 11 Maret 2015
Kajeng Kliwon Uwudan, Kamis 12 Maret 2015
Hari Bhatari Shri, Jumat 13 Maret 2015
Anggara Kasih Prangbakat, Selasa 17 Maret 2015
Melasti, Pekiyisan ke Segara, Rabu 18 Maret 2015 (desa, kala, patra – red)
Tilem Kesanga, Jumat 20 Maret 2015. Hari Tilem Kesanga umat Hindu melaksanakan upacara Bhuta Yadnya  atau Tawur Agung  Kesanga guna pembersihan Buana Alit dan Buana Agung.
Nyepi, Sabtu 21 Maret 2015. Hari Raya Nyepi Tahun Baru Saka 1937, umat Hindu melakukan Catur Brata Penyepian atau Meditasi.
Ngembak Geni, Minggu 22 Maret 2015.
Kajeng Kliwon Enyitan, Jumat 27 Maret 2015




April 2015, tahun Saka 1937
Pujawali Pura Dharma Sidhi Ciledug, Budha Kliwon Ugu, Rabu 1 April 2015 (Rare Angon Nak Bali Belog – mebanjar iriki)
Purnama Sasih Kedasa, Jumat 3 April 2015
Tumpek Wayang dan Kajeng Kliwon Uwudan,  Sabtu 11 April 2015
Budha Cemeng Kelawu, Rabu 15 April 2015
Hari Bhatari Shri, Jumat 17 April 2015
Tilem Sasih Kedasa, Sabtu 18 April 2015
Anggara Kasih Dukut, Selasa 21 April 2015
Kajeng Keliwon Pemelastali – Watugunung Runtuh, Minggu 26 April 2015
Hari Paid-paidan, Selasa 28 April 2015
Hari Urip, Rabu 29 April 2015
Hari Petetegan, Kamis 30 April 2015

Mei 2015, tahun Saka 1937
Hari Pengeradanaan, Jumat 1 Mei 2015
Saraswati, Sabtu 2 Mei 2015. Hari Raya Saraswati umat Hindu melaksanakan persembahyangan, perayaan turunnya Weda atau Ilmu Pengetahuan.
Banyu Pinaruh dan Purnama Sasih Jiyestha, Minggu 3 Mei 2015
Soma Ribek, Senin 4 Mei 2015
Sabuh Mas, Selasa 5 Mei 2015
Pagerwesi, Hari raya Pagerwesi, Rabu 6 Mei 2015
Kajeng Kliwon Uwudan, Senin 11 Mei 2015
Tumpek Landep, Sabtu 16 Mei 2015
Umanis Ukir memuja Bhatara Hyang Guru, Minggu 17 Mei 2015
Tilem Sasih Jiyestha, Senin 18 Mei 2015
Budha Cemeng Ukir, Rabu 20 Mei 2015
Hari Bhatari Shri, Jumat 22 Mei 2015
Kajeng Kliwon Enyitan, Selasa 26 Mei 2015

Juni 2015, tahun Saka 1937

Rabu, 26 November 2014

Lontar Tantu Pagelaran

Pan Brayut lan Men Brayut
 Diceritakan di Pulau Jawa pada jaman dahulu belum ada manusia. Kemudian Bhatara Jagatkarana menyuruh Sang Hyang Brahma dan Sang Wisnu untuk menciptakan manusia. 

Tanah dikepal-kepal dijadikan manusia yang tampan, sempurna seperti wajah dewata. Manusia laki adalah hasil karya Sang Hyang Brahma, sedangkan yang perempuan hasil karya Sang Hyang Wisnu. Itulah sebabnya di Pulau Jawa ada Gunung Pawinihan, tempat Sang Hyang Brahma dan Sang Hyang Wisnu menciptakan manusia. Baca tentang Penciptaan Dunia.

Kamis, 13 November 2014

Wasista Tattwa Lontar Etika Agama Hindu

rare bali
Bhiksuka Asrama
Lontar ini berisi teks etika agama Hindu. Di bagian akhir teks terdapat penjelasan bahwa teks ini (juga) bernama Sang Hyang Bhuwana Purana. Teks tersusun atas dua bentuk; berbentuk sloka menggunakan bahasa Sansekerta, dan penjelasan/terjemahannya berbentuk uraian menggunakan bahasa Kawi

Bhagawan Wasista memuja Bhatara Parameswara yang berstana di atas tahta padma-Nya di puncak Gunung Kailasa. Tujuannya menghadap Bhatara tiada lain adalah untuk menimba ajaran (etika agama) demi kerahayuan masyarakat. Baca Tentang Bhagawan-Manggala-Pinandita-Pemangku

Atas permohonan Bhagawan Wasista itulah, maka Bhatara Parameswara menjabarkan ajaran. Pertama-tama diajarkan tentang Catur Asrama, yaitu empat tahapan hidup untuk mencapai tujuan hidup. 

Selasa, 21 Oktober 2014

PAMANCANGAH DALEM KRAMAS (BENDESA MAS)

Putih Kuning
TEDUNG JAGAT
Sri Aji Dalem Kramas yang berkuasa di wilayah Kramas adalah keturunan Sri Dalem Wira Kesari, ksatria dari Kediri. Beliau berputra I Dewa Kramas yang kemudian pindah dan menetap di desa Taro. Beristrikan putri Pangeran Bandesa Taro, yang kemudian melahirkan tiga orang putra dan putri. Yang sulung bernama Pangeran Gading Warni, menjadi pemuka desa di desa Gading Wani, adiknya bernama Pangeran Bandesa Mas menjadi penguasa di desa Mas, dan si bungsu bernama Ni Luh Ayu Rukmi yang diperistri oleh Ki Gusti Pasek Pasar Badung dan berputrakan Ki Pangeran Bandesa Manikan dan I Gusti Pasek Manik Mas. 

Selasa, 14 Oktober 2014

Mengapa Kita Perlu Sorga ?

misteri kematian
Mengungkap Misteri Kematian
 Sorga. "Di surga sama sekali tidak ada ketakutan. Engkau, O Kematian, tidak di sana. Di tempat itu pikiran menjadi tua tidak membuat gemetar. Di sana, bebas dari lapar dan haus, jauh dari jangkauan kesedihan, semua bahagia dan gembira"

Teks diatas dengan jelas menyatakan Sorga itu bersifat rohani. Yang hidup di Sorga adalah Jiwa, tanpa badan. Jiwa itu kekal, tidak menjadi tua, mati. Tidak lapar atau haus. Tidak sedih. Karena Jiwa adalah kenyataan, kesadaran dan kebahagiaan murni. Jiwa mencukupi dirinya sendiri (subsistent spirit), ia tidak memerlukan apapun dari luar dirinya, dan tidak apapun dari luar dirinya yang mempengaruhinya. Jadi Sorga Hindu bukanlah tempat untuk memperoleh semua kenikmatan badan tanpa batas. Baca Aku Hanya Minta Kwangen


Mengapa kita perlu Sorga ?


Sabtu, 11 Oktober 2014

Tutur Bhuwana Mareka

TUTUR BHUWANA MAREKA 

dupa
Bunga Dupa dan Tirtha
Tutur Bhuwana Mareka adalah lontar yang memuat ajaran tentang Siwa. Bahasa yang digunakan adalah bahasa campuran antara Bahasa Jawa Kuno dan Bahasa Sansekerta yang disajikan dalam bentuk sloka. Adapun materi pokok yang diajarkan dalam Lontar Bhuwana Mareka ini adalah pengetahuan tentang “ilmu kadyatmikan” yang dapat dijadikan oleh para yogi atau para jnanin untuk mencapai kalepasan/kamoksan. 



Sang Hyang Mareka sesungguhnya adalah awal dan akhir segala yang ada. Ia adalah Sunya, pokok ajaran Bhuwana Mareka. Ia adalah Sang Hyang Utama yang sesungguhnya tidak diketahui oleh siapapun. Rahasia diantara yang rahasia. Ia yang misteri ini selalu dirindukan oleh orang-orang suci, maka selalu direnungkan dalam sanubari. Ialah tujuan dan hakekat ajaran kamoksan. 


Sabtu, 04 Oktober 2014

BABAD BULELENG, BABAD ARYA GAJAH PARA, BABAD KI TAMBYAK

sidhakarya
Topeng Sidhakarya

BABAD BULELENG, BABAD ARYA GAJAH PARA, BABAD KI TAMBYAK

TEKS DAN TERJEMAHAN (2000)


BABAD BULELENG
Diceritakan setelah kalahnya Raja Bedahulu di Bali, akhirnya keadaan Bali pada saat itu menjadi tenang, sedangkan Patih Nirada Mada menjadi tidak senang. Disebutkan ada seorang pendeta yang sangat sempurna bernama Dang Hyang Kepakisan. Beliau berputra tiga orang laki-laki dan seorang wanita. Salah satunya dimohon menjadi raja oleh Gajah Mada di Bangsul (Bali) bernama Sri Dalem Kresna Kepakisan. Baginda beristana di Samprangan, dan setelah beberapa generasi terakhir digantikan oleh Dalem Sagening. Diceritakan pula Arya Kepakisan menjadi mahapatih di daerah Bali. Beliau berputra dua orang yaitu Arya Nyuh Aya dan Arya Asak. 


Sabtu, 13 September 2014

Parahyangan Agung Jagatkartta Taman Sari Gunung Salak

Candi  Prabhu Siliwangi
Parahyangan Agung Jagatkartta Taman Sari Gunung Salak setelah kurang lebih 10 tahun melaksanakan pembangunan secara bertahap akhirnya Pura Gunung Salak diresmikan melalui Ngenteg Linggih. Rangkaian acara upacaranya di mulai pada Purnama Karo, Sukra Pon Kulantir, 19 Agustus 2005 dan berakhir pada Whraspati Wage, wuku Sungsang, 29 September 2005. Sedangkan puncak upacaranya, yakni Ngenteg Linggih, pada Purnama Ketiga, Redite Pon, Julungwangi, 18 September 2005.

Parahyangan Agung Jagatkartta Taman Sari Gunung salak memiliki makna : Pura yang berlokasi di tempat indah kecamatan Tamansari Gunung Salak adalah untuk memuliakan Tuhan Yang Maha Agung. Pura yang telah dibangun disepakati dengan nama "Parahyangan Agung Jagatkartta". Diambil dari philosofi penciptaan alam semesta, dimana ketika Ida Sang Hyang Widhi Wasa menciptakan alam semesta serta menurunkan ajaran Sang Hyang Catur Veda; bergelar sebagai Sang Hyang Jagatkartta. (Lontar Widhi Sastra Catur Yuga Gria Aan Kelungkung)

Jawa Barat semasa pemerintahan Prabhu Sri Baduga Maharaja (Raja Siliwangi); agama Veda (Hindu) adalah agama kerajaan artinya Raja dan rakyat Jawa Barat memeluk agama Hindu. Jawa Barat adalah tempat pertama masuknya ajaran Veda/agama Hindu di pulau Jawa. Dari Jawa Barat kemudian menyebar ke Jawa Tengah dan Timur, selanjutnya terus ke Bali.
Untuk Jawa Timur juga ada penyebaran Ajaran Veda (agama Hindu langsung dari India yang terjadi pada kurun waktu berikutnya)

Dikaitkan dengan hal tersebutlah maka pura yang berlokasi di lereng Gunung Salak, dimana didalamnya juga terdapat candi sebagai stana Dewa Hyang Prabhu Siliwangi Shri Baduga Maharaja ini, diberi nama "Parahyangan Agung Jagatkartta."
Wilayah ini juga dikenal sebagai desa dan sekaligus kecamatan Tamansari di lereng Gunung Salak. Kemudian kata "tamansari Gunug Salak" menjadi kesatuan utuh tak terpisahkan, melekat dengan nama pura, sehingga secara lengkap disebut sebagai : "PARAHYANGAN AGUNG JAGATKARTTA TAMANSARI GUNUNG SALAK".



Parahyangan berarti tempat para Hyang / Widhi; Agung berarti besar, mulia; Jagat berarti bumi; Kartta berarti lahir, muncul; Tamansari berarti tempat yang indah, yang kebetulan juga merupakan nama kecamatan, lokasi pura ini didirikan. Keseluruhan nama tersebut mengandung makna: Pura yang berlokasi di tempat indah kecamatan Tamansari Gunung Salak adalah untuk memuliakan Tuhan Yang Maha Agung.

Yayasan Giri Tamansari merupakan organisasi sosial yang mengorganisasikan pembangunan Parahyangan Agung Jagatkartta.  Yayasan Giri Tamansari berdiri berdasarkan Kep.MENKUMHAM RI Nomor AHU 323 AH 01.04.Tahun 2010 beralamat di Jl. Nenas Desa Warung Loa, Kecamatan Tamansari Bogor, Telp. 0251 8485775.

Tulisan ini dikutip dari buku Parahyangan Agung Jagatkartta Bogor Jawa Barat, Panitia Pujawali IX, Purnama Katiga  Anggara Umanis Wayang, 9 September 2014. (RANBB)

Kamis, 04 September 2014

Pujawali 42 Pura Dharma Sidhi

budha kliwon
Pura Dharma Sidhi
Seperti kita ketahui bersama Pujawali merupakan hari untuk memuliakan kembali Ida Sanghyang Widhi Wasa (Tuhan Yang Maha Esa)  yang mana pada hari pujawali Ida Hyang Widhi Wasa turun dan hadir dalam singgasana Beliau yaitu Padmasana. Hari yang sangat baik bagi umat Hindu untuk menerima waranugraha yang disimbolkan dengan tirtha Wangsuhpada. Piodalan/pujawali/petirtan memiliki makna mengungkapkan rasa syukur ‘angayubagia’ atas berlangsungnya proses karma di alam ini. Piodalan juga merupakan konsep pendidikan sosial dan spiritual yang berkesinambungan, sehingga bagi umat Hindu pujawali adalah segalanya.

Jumat, 22 Agustus 2014

Sabha Ning Sabha

gender
Gender Wayang Kuna
Tradisi Jawa Kuna atau tradisi sastra Kawi memakai kata sabha dalam berbagai konteks. Lahir pula beberapa istilah seperti pasabhan (tempat pertemuan) atau sabha-sabhan, sabha mandala dan lain-lain. Namun dalam kitab Adiparwa ada kalimat menarik perhatian kita : Bhagawan Byasa pinaka manggala sabhasyah ring sabha. Bhagawan Byasa adalah manggala,' atau sabha-nya sabha. Baca tentang Bhagawan Byasa

Siapakan Bhagawan Byasa ? Bhagawan Wararuci menyuratkan sembahnya kepada Bhagawan Byasa sebagai berikut : yajne bahujnam paramabhyudaram yam dvipamadhye sutamatmabhavat, para sarat satyawati maharsin tasmai namojnanatamonudaya // "Adalah seorang maharsi, tidak ada satupun yang beliau tidak ketahui; beliau dihormati oleh ketiga dunia, dan dapat melenyapkan kegelapan pikiran sekalian mahluk; beliau adalah putra Dewi Satyawati, dari pertemuannya dengan Bhagawan Parasara, yang dilahirkan di tengah-tengah pulau Kresna; Bhagawan Byasa nama beliau; beliau yang hamba sembah, sebelum hamba mengutarakan saripati sastra karya beliau".



Karya beliau yang dimaksud tiada lain adalah Mahabharata atau Bharatakatha.  Bhagawan Wararuci menyebut karya agung ini; kadyangganing tasik lawan gunung Himawan, an kalyan mas manik sarwa mulya, "Bagaikan samudera dan gunung Himalaya yang penuh berisi emas permata yang serba mulia". Ri denyan sira nitya pinakopajiwana sang kawiwara, kadyangganing sang prabhu sujanman pinakopajiwaning wadwa angusir wibhawa. "Sementara menjadi sumber kehidupan para pujangga utama, bagaikan seorang raja yang berbudi luhur, yang merupakan sumber perlindungan bagi rakyatnya yang menginginkan hidup bahagia". Kadyangganing triloka an wijil sangke pancamahabhuta. :Bagaikan ketiga dunia yang lahir dari pancamahabhuta". Baca tentang Bhagawan Rsi Carabhangga

Maka jelas bagi kita bahwa mahakawya Mahabharata atau Astadasaparwa atau Bharatakatha adalah sebuah 'sabha' bagi semua kemuliaan dan keagungan yang ada, merupakan juga sumber segala pemikiran mulia, ide-ide utama, termasuk kumpulan segala rasa yang utama dan rahasia sepiritual (uttamarasa makadi rahasyajnana). Dan Bhagawan Byasa, pengarangnya adalah sabha ning sabha, kumpulan dari segala kumpulan kemuliaan tersebut. Dalam diri seorang Bhagawan Byasa berkumpul ajaran rokhani, memancarkan nilai-nilai sepiritual memancarkan pula sinar kesucian darinya.

Dalam Adiparwa beliau disebut sebagai "manggala sabha dalam sabha" atau manggala sabhasya ring sabha. Karena Bhagawan Byasa sesungguhnya adalah "mahasabha" yang hadir di dalam "sabha". Baca tentang Astadasaparwa

Jelaslah bagi kita apa yang sesungguhnya disebut sabha, yaitu kumpulan kemuliaan, dan Bhagawan Byasa adalah sabha ning sabha. Dari sang bhagawan juga lahirnya bhasa (bahasa) dan rasa (rasa) yang direkam di dalam karya abadi Astadasaparwa atau Mahabharata. Oleh karena itu dijelaskan bahwa siapa saja yang telah pernah merasakan rasa Mahabharata (rasiniking sang hyang aji Bharatakatha) tidak akan pernah terbelenggu oleh rasa lain. Seperti halnya orang yang telah mendengar keindahan bunyi burung kuwong (tuhu-tuhu) tidak akan ada keinginannya mendengarkan kengerian suara burung gagak.

Ketika kita mengadakan "mahasabha" pertama-tama tentu kita teringat dengan Bhagawan Byasa, sang kawi yang sesungguhnya merupakan "mahasabha" ; teringat dengan ajaran-ajarannya yang dituangkan dalam kitab suci Weda- Weda Itihasa dan Purana. Ajaran yang kita jadikan landasan berfikir, berkata maupun berbuat, termasuk menyumbangkan fikiran di dalam mahasabha yang kita agungkan dan jaga dengan penuh tanggung jawab. Sumber bacaan buku Wija Kasawur 2 Ki Nirdon, (RANBB)

Selasa, 12 Agustus 2014

Jadilah Penguasa Kerajaanmu Sendiri

Bunga Bali
Kamboja Merah
Suatu saat engkau berada dalam Ambariisha tattwa (prinsip bhakti) dan pada saat lain berada dalam Durvaasa tattwa 'prinsip kemarahan'. Ini tidak benar. Engkau harus kukuh, berpegang teguh keputusan dan sikapmu. Itulah sebabnya di luar Prashaanti Nilayam Aku memberikan khotbah yang kausebut windu atau 'pesta' tetapi di sini. bagimu, Aku selalu memberi mandu 'obat'. Tempat ini merupakan pusatnya, markas besar menegakkan lokakal-yaanam ' kesejahteraan dunia' .

Tentu saja di mana-mana Aku menekankan kesalehan dan kehidupan moral yang tinggi, tetapi di sini. Aku menetapkan peraturan yang lebih ketat dan keras. Nah, akan Kusampaikan kepadamu beberapa kata-kata keras. Baca Hindu Menjawab Semua Pertanyaan



Seringkali engkau mencela pikiran sebagai kera, tetapi menurut pendapat-Ku, pikiran jauh lebih buruk dari itu. Kera melompat dari suatu dahan ke dahan lain, tetapi pikiran meloncat dari ketinggian Himaalaya ke kedalaman lautan, dari hari ini menuju puluhan tahun yang lampau. Jinakkan pikiranmu dengan proses naamasmarana. Buatlah pikiranmu menjadi gunung Bhadraachala yang kukuh dan mantap seperti yang dilakukan Raamadaasa. Itulah tugas yang Kuberikan kepadamu. Jadikan hatimu Ayodhyaa dengan sarana nama Raama. Ayodhyaa berarti kota yang tidak dapat diduduki dengan kekerasan. Inilah sifatmu yang sebenarnya; Ayodhyaa dan Bhadraachala. Jika ini kaulupakan engkau akan tersesat. Semayamkan Raama di hatimu maka tidak akan ada kekuatan luar yang dapat membahayakan engkau.

Sadarilah bahwa suka duka itu pasang surut bagaikan gelombang lautan; hal itu bagaikan menghirup dan menghembuskan nafas. Jika engkau mencapai tingkat ketenangan itu, tanah tempatmu berpijak menjadi (tanah suci) Kaashi, semua yang kaulakukan berubah menjadi bentuk pemujaan terttinggi kepada Shiva. Bertualanglah di kawasan pikiranmu sendiri dan pahamilah suasana hati serta misterinya. Jangan mimpi berkelana di negara asing sebelum engkau menguasai kerajaanmu sendiri. (Sadari) diri (sejati) lebih dahulu, kemudian menolong (orang lain). Ketahuilah dirimu sendiri; jika sudah diketahui, engkau dapat mengetahui yang lain jauh lebih cepat dan lebih tepat.

Abdikan hidup ini untuk melayani orang lain karena orang-orang itu, yang dapat kaulihat, merupakan wakil Tuhan yang bersemayam di dalam hatimu. Aku datang untuk memperbaiki jalan raya kuno yang membawa manusia menuju Tuhan. Jadilah pengawas, montir, dan pekerja yang tulus serta terampil dan bergabunglah dengan Aku, Weda, Upanisad,  dan Shaastra adalah jalan yang Kutunjukkan. Aku datang untuk memperlihatkan dan menghidupkannya kembali. Sumber bacaan buku Sabda Sathya Sai Jilid IIB Wacana Bhagawan Sri Sathya Sai Baba. (RANBB)

Rabu, 30 Juli 2014

Tanjung Lesung Catatan Perjalanan

Kano
Main Kano Tanjung Lesung
Catatan Perjalanan kami ke Tanjung Lesung. Pantai Tanjung Lesung di Pandeglang Propinsi Banten sudah terkenal sejak dulu, informasi keindahan Tanjung Lesung sudah sering menggugah keinginan untuk menikmatinya. Walaupun demikian cita-cita untuk berlibur ke Tanjung Lesung baru bisa terlaksana kemarin, 29 Juli 2014. Perjalanan kami sekeluarga ke Tanjung Lesung sangat menyenangkan, sekaligus menegangkan. Baru kali ini kami nyetir sendiri mobil kebanggaan keluarga kecil kami ke Tanjung Lesung. Ada rasa bangga kami pada anak-anak, kerja keras kami dapat mereka nikmati dan demikian pula anak-anak merasa senang bisa berlibur bersama keluarga di Tanjung Lesung. Lihat Foto-Foto Kami.

Pantai Banten
Pantai Tanjung Lesung
Berikut catatan perjalanan sehari kami sekeluarga bermain di Pantai Tanjung Lesung. Jalan yang kami lalui, Tol Jakarta Merak, Pintu Tol Cilegon Timur, Jalan Raya Cilegon, Jalan Letjen R. Suprato, Jalan Brigjen Katamso, Jalan Raya Anyer, Jalan Raya Carita, Jalan Raya Labuan - Pandeglang, Jalan Raya Kepenimbangan, Jalan Nasional 3 trus ke Tanjung Lesung. semoga dapat memberikan gambaran kepada pengunjung yang ingin ke Tanjung Lesung.
  • Berangkat dari rumah Bintaro pukul 06.00 WIB, menjemput Nenek di Kebayoran terus ke pintu Tol Kebon Jeruk. Pagi itu jalan tol Jakarta Merak cukup sepi, maklum hari Raya Idul Fitri H+2. Perjalanan ke Tanjung Lesung kami tempuh selama 4 jam 15 menit kami tiba di Tanjung Lesung. Selama perjalanan tol Jakarta Merak, keluar Cibinong Timur, masuk jalan Raya Cilegon Kota Cilegon, kemudian masuk jalan Letjen R. Suprapto. Kami sempat berhenti sejenak, merapikan barang di bagasi belakang, dan ambil rantang sarapan pagi. Perjalanan ke Tanjung Lesung dilanjutkan. Melewati kawasan pabrik di Cilegon, lalu masuk jalan Brigjen Katamso. Suasana menyenangkan beberapa saat setelah itu, pantai sebelah kanan kami terlihat, heee... ada pantai, tapi bukan Tanjung Lesung .... Selanjutnya perjalanan melewati Pantai Anyer, dengan banyak sekali lokasi untuk bermain di pantainya, banyak sekali pengunjungnya, maklum hari raya. Papan baliho menunjukkan Pantai Tanjung Lesung 70 KM, membuat ciut hati kami. mampukah nyetir sejauh itu ?
     
  • Sepanjang jalan raya Anyer, kami melewati lokasi demi lokasi pantai untuk berlibur di pantai Anyer ini, membuat semangat untuk segera sampai di Pantai Tanjung Lesung. Jalanan mulai sepi, kanan-kiri hanya tumbuhan dan pohon-pohon besar yang hijau. Kami berhenti sejenak, ganti sopir, bergantian sama mantan pacar. Perjalanan dilanjutkan ke Tanjung Lesung yang melewati Pantai Carita. Tidak jauh beda dengan jalan raya Anyer, sepanjang jalan pantai Carita banyak terdapat lokasi bermain di pantai Carita.
  • Kembali kami melihat baliho reklame, Tanjung Lesung 50 KM. Waduh jauh juga ya ... begitu pikir kami. Perjalanan dilanjutkan dengan pantai terlihat jelas disebelah kanan kami, sebagian tertidur. Muncul kembali keragu-raguan. Kembali bertanya pada penduduk. "Pak, Tanjung Lesung benar ya jalan ini." Setelah mendapat keyakinan yang katanya Tanjung Lesung tinggal 15 KM membuat kami semangat kembali.



  • Jalanan sedikit sepi, lalu ketemu pantai dan pasar Labuan. Pasar ini cukup ramai sehingga perjalanan tersendat. Beberapa kilometer dari pasar kami tiba di pertigaan Tanjung Lesung dan Pandeglang, ternyata jarak ke Tanjung Lesung tertulis 30 KM. Oh... ternyata yang dimaksud bapak tadi pertigaan ini yang berjarak 15 KM, bukan pantai Tanjung Lesung. Sudah nanggung, seperti kebiasaan waktu mendaki gunung. Semangat kembali muncul untuk menyelesaikan perjalanan ini dan segera menikmati indahnya pantai.

  • Perjalanan 30 KM selalu kami bandingkan dengan di Bali, 30 KM itu Gianyar Denpasar, hanya menghibur hati sendiri saja. Kegembiraan semakin besar, saat melihat gerbang pantai Tanjung Lesung, jalanan sedikit sempit, dan ternyata memasuki kawasan tempat wisata Tanjung Lesung dan resort, jalanan kembali lebar. Masuk jalan berbatu kapur, dan akhirnya sampai di Tanjung Lesung.
Tiba di Tanjung Lesung pukul 10.15 WIB, anak-anak sudah tidak sabar untuk menikati pasir putih Tanjung Lesung, air yang jernih. Pengunjung dan penghuni resort Tanjung Lesung berbaur menikmati indahnya pantai Tanjung Lesung. Aneka permaian dengan biaya sewa terlihat di papan Bar n Restoran. Setelah mencari tempat untuk menggelar tikar, membuka rantang dan makan bersama keluarga. Lalu bermain air sepuasnya di Pantai Tanjung Lesung


Adapun pengeluaran kami ke Tanjung Lesung sebagai gambaran saja, Tol Kebun Jeruk, Pintu tol Karang Tengah Rp.5000, Pintu Tol Cikupa ambil tiket - Tol Cilegon Barat Rp. 35.000. Masuk pos jaga, Rp. 10.000 / mobil , masuk kawasan pantai Rp. 100.000 / mobil. (RANBB

Kamis, 24 Juli 2014

Subha dan Sukha

hindu banten
Pinandita Pura
"Adalah pohon kayu yang condong bengkok dan tidak subur hidupnya, dimakan ulat-ulat kayu, lagi dijadikan rumah oleh semut, dirongrong oleh anai-anai, luka dan hangus, tumbuhnya di atas kerikil, maka batangnya tak bergetah karena tumbuh di tempat yang gersang. Demikianlah keadaan pohon kayu itu sangat merana, namun demikian masih lebih baik keadaannya dibandingkan kedukaan si miskin (duhkhaning daridra) yang senantiasa bersusah hati mengharap-harapkan sesuatu, apalagi ia sampai menjadi budak dalam mengharapkan sesuatu pemberian ", demikian tersurat dalam kitab Sarasamuccaya.

Kitab ini yang merupakan intisari dari Kitab Mahabharata (sara-sara sang hyang asatadasaparwa) ada memberikan kita uraian yang dapat dijadikan renungan tentang Sukha dan Dhuka. Uraian yang sangat mengesankan kita itu dapat dijadikan pegangan dan landasan dalam berfikir, berkata dan bertingkah laku ; Apan ikang sukha dukha kabhukti, punggung sangkanika, ikang punggung kalobhan sangkanika, ikang kalobhan punggung sangkanika, matangnyan punggung sangkaning sangsara ". 

"Sebab suka-duka yang dialami, pangkalnya adalah kebodohan, kebodohan ditimbulkan oleh loba, sedang loba itu kebodohanlah asalnya, oleh karenanya kebodohanlah asal mula kesengsaraan itu "

Punggung atau kebodohan adalah penyebab adanya kesengsaraan atau Dukha. Maka hilangnya kapunggungan adalah tujuan hidup manusia yang terpenting. Karena punggung menyebabkan ahangkarajnana (pikiran yang mengaku-aku dan lobha) maka hal itu pertama-tama harus dilenyapkan untuk dapat terlepas dari kesengsaraan.

Maka tujuan hidup menjadi manusia yang sesungguhnya begitu sulit didapat adalah kesempatan untuk mencapai alam yang lebih tinggi, untuk menolong diri kita tidak jatuh ke lembah sangsara : "Menjelma menjadi manusia itu adalah sungguh-sungguh utama, karena ia dapat menolong dirinya dari sengsara dengan jalan berbuat baik (makasadhanang subhakarma), demikianlah keutamaan menjelma menjadi manusia ", demikian disuratkan dalam Sarasamuccaya.



Subha-karma itulah jalan untuk membebaskan diri dari sengsara atau dukha, jalan untuk mencapai sukha. Bila dalam hidup ini seseorang tidak melakukan subha-karma, ia diumpamakan seorang sakit yang pergi ke suatu tempat yang tidak ada obat-obatan (wang alara mara ring desa katunan tamba). Kitab suci ini juga menyuratkan bahwa di antara semua mahluk, hanya yang dilahirkan menjadi manusia sajalah yang dapat melaksanakan perbuatan baik maupun buruk (gumawayaken subhasubhakarma), adapun gunanya menjadi manusia adalah untuk "melebur" perbuatan buruk ke dalam perbuatan baik (panentasakena ring subhakarma juga ikang asubhakarma).

Itulah keutamaan menjadi manusia, yaitu dapat melaksanakan subhakarma, lalu melebur asubhakarma dengan subhakarma itu. Subha-asubhakarma juga dinyatakan akan menuntun kita ke akhirat, ke sorga atau neraka (gawenya subha-asubha juga sahayanta anuntunakena ri peno dlaha). Subhakarma menuntun ke sorga, asubhakarma menuntun ke neraka, subha karma menyebabkan menemui sukha, asubha karma menyebabkan menemui duhka.

Dalam kitab ini juga ditegaskan bahwa ada beberapa tindakan kongkrit yang dapat menuntun orang ke alam sorga (sukha) terutama bagi para pemimpin yaitu  membuat berbagai fasilitas umum, yang dapat menyenangkan masyarakat luas, beberapa di antaranya ialah; membuat sumber air, balai masyarakat untuk hiburan, balai musyawarah, jalan dan pasar, bendungan atau waduk, dll. Inilah subha-karma, baik bagi masyarakat maupun sang pemimpin. Namun bila sang pemimpin dicekoki oleh ahangkarajnana, oleh kelobaan maka dukha yang ditemuinya.Sumber bacaan buku Wija Kasawur (2) Ki Nirdon. (RANBB)

Jumat, 11 Juli 2014

Keluar dari Sorga-Neraka

Kelas Inspirasi
 Berbahagia bukanlah suatu luapan kegembiraan yang berlangsung terus menerus, melainkan suatu keadaan emosi yang berada di luar kesedihan, ketakutan, kekhawatiran, rasa tertekan dan lain-lainnya. Kegembiraan terus menerus secara non stop bisa meledakkan jantung Anda, sedangkan kesedihan berkepanjangan membuat jantung mengkerut. Orang sering mengatakan kebahagiaan sebagai suatu rasa damai, kasih dan tenang. Namun semua itu tidaklah begitu penting, sebab buat apa definisi, yang penting hidup merasa nyaman itulah yang pokok. Lebih bermanfaat untuk memahami asal muasal sebuah respon pikiran terhadap problema yang tengah berlangsung, sekaligus mengerti sifat dari respon perasaan seperti sedih dan gembira yang seolah-olah begitu otomatis. Respon inilah secara awam digunakan mendiagnosa kehidupannya sendiri apakah sedang susah atau senang. Baca juga Jangan Mengganti Nama Tuhan.



Mungkin ada benarnya respon mental adalah suatu tindakan reflek untuk memberikan peringatan dini akan sesuatu yang sedang dialami. Hal ini bisa diuji pada anak kecil yang menjerit ketakutan saat didekati kecoak, karena secara naluri dia merasa terancam. Meskipun demikian respon mental tidaklah bersifat laten dan langgeng, respon bisa berubah. Bukankah setelah dewasa orang tidak takut kecoak lagi, meskipun ada kasus-kasus tertentu yang menyebabkan trauma masa kecil melekat hingga dewasa. Perubahan respon terjadi berkat proses belajar dan pematangan mental. Baca Artikel Jujur dan Berterus Terang seperti Anak Kecil.

Bukti ini memberi kita jalan keluar, bahwa respon mental bisa dipelajari atau dilatih untuk membentuk daya respon yang menguntungkan tanpa harus mematikan fungsi respon sebagai sebuah tanda bahaya yang patut diperhatikan. Pada sebagian orang mereka bereaksi begitu sensitif terhadap sesuatu, sehingga gampang bersedih, merasa menderita, namun sebaliknya terdapat juga individu yang menunjukkan kekebalan mental berlebihan. Mentallah tempat industri perasaan-perasaan positif maupun negatif, sehingga marilah belajar mengusahakan memproduksi emosi positif, karena akan membuat hidup terasa bergairah.Sumber bacaan buku Bukan Sorga Bukan Neraka Nyoman Putrawan. 

Revolusi Mental, Perubahan mental kita dalam menilai sesuatu sudah saatnya diupgrade. Melihat lebih banyak sisi positif dari sesuatu, perubahan itu terjadi atas kemauan kita sendiri, kesejahteraan hidup keluarga dapat dicapai dengan kenyamanan  berusaha dalam lingkungan masyarakat yang damai. Mewujudkan kedamaian masyarakat dengan melihat perbedaan sebagai kekuatan yang mampu mendukung usaha kita dalam mensejahterakan keluarga. Setiap insan manusia telah ditugasi pekerjaan yang mulia, yang akan berhasil bila dipadukan dengan insan manusia lain dengan pekerjaan yang lain pula. (RANBB)
Insert Picture Kelas Inspirasi by https://www.flickr.com/photos/photopocket/


Kamis, 03 Juli 2014

Mengukur Keberhasilan Tri Hita Karana

Bunga Bali
Kembang Sarana Upacara
Sesungguhnya belum waktunya kita berbangga ria melihat penerapan Falsafah hidup Tri Hita Karana dalam bentuk konteks pembangunan di Bali. Karena berbagai ketidak seimbangan dalam berbagai bidang kehidupan masih meraja lela di Bali. Kalau sebatas niat memang patut kita acungkan jempol. Pemda Bali dengan semua jajarannya sangat berniat untuk mewujudkan Tri Hita Karana. Perda dengan berbagai implementasinya pun sudah digelar. Bagaimana hasilnya sebaiknya kita perlu berhati-hati menilainya. 


Ada pejabat mengatakan bahwa Tri Hita Karana di Bali bukan hanya sebatas wacana namun sudah terwujud dari sejak jaman dahulu. Pernyataan seperti itu wajib kita cermati dengan realita yang ada. Pejabat selama menjabat memang sangat cendrung menyatakan berbagai bidang selalu sukses. Tetapi kalau sudah tidak menjabat omongannya pun sering berbalik. Hal itu dilakukan agar ia dapat berbangga ria dengan pernyataan itu. Pernyataan itu hanya untuk menyenang-nyenangkan diri sang pejabat dan orang lain untuk mendapatkan pujian yang sesungguhnya palsu. Baca Ajeg Bali Kesejahteraan Semu.



Pernyataan sukses itu sering dijual ke atas, kesamping maupun ke bawah oleh sang pejabat untuk tujuan-tujuan yang sempit. Untuk menilai bahwa Tri Hita Karana sudah terwujud dengan baik dalam masyarakat perlu ditentukan terlebih dahulu tolok ukur yang dijadikan dasar acuan untuk menilainya. Misalnya menilai hubungan manusia dengan Tuhan. Dapatkah hubungan manusia dengan Tuhan dinilai sudah sukses karena banyaknya Pura yang dibangun dan direnovasi. Atau diukur dari banyaknya rakyat mengeluarkan duit untuk kepentingan upacara Agama. Konon di Bali setiap tahun umat Hindu menghabiskan tiga setengah triliun rupian lebih untuk kepentingan upacara Agama.

Mungkin dari segi ekonomi bagus karena banyaknya uang beredar di masyarakat bawah. Namun dari segi pembenahan moral dan mental masyarakat perlu kita telusuri. Sudahkah nilai-nilai Agama yang dikandung oleh upacara Agama itu teraplikasi dalam kehidupan individual maupun kehidupan sosial. Bahkan nampaknya masih banyak umat tidak mengerti apa makna suatu Upacara Agama dilangsungkan. Baca Hari Raya Hindu, Bukan Sekedar Seremonial

Pura yang banyak itu sudahkah digunakan dengan tepat untuk membina umat. Kalau Pura hanya digunakan saat ada Odalan atau Hari Raya Agama untuk melangsungkan Upacara belumlah patut kita berbangga ria. Karena fungsi Pura bukan hanya untuk Upacara semata. Pura umumnya memiliki jaba Sisi, Jaba Tengah dan Jeroan Pura. Hal ini belum difungsikan secara benar. Bahkan Jaba Sisi lebih banyak digunakan untuk menggelar judian dalam bentuk sabungan ayam, dan bentuk-bentuk judian lainnya.

Senin, 23 Juni 2014

Melali ke Baduy Dalam

Ciboleger
Kesempatan melali ke Baduy, (melali=jalan-jalan) yang diinfokan  temen Kelas Inspirasi Bandung 2 tidak Rare sia-siakan, kapan lagi, inilah kesempatan yang baik. Bersama Wage putra pertama yang sudah menginjak enam belas tahun sudah barang tentu bisa diajak tracking menikmati lebatnya hutan Indonesia. Lebih-lebih kepedalaman suku terkenal di Indonesia yaitu Suku Baduy Dalam. Info tentang suku Baduy Luar dan Baduy Dalam sangat banyak di internet, jadi Rare silakan googling sendiri. Info yang bisa Rare bagi adalah tips agar tetap nyaman, tetap sehat dan bugar selama perjalanan. Lihat Foto-foto Suku Baduy di flickr klik Baduy Dalam

Pengalaman Rare dalam pendakian gunung dan menikmati hutan Indonesia memang pernah sewaktu jaman kuliah, keinginan untuk kembali menikmati udara yang sejuk, hijaunya hutan dan jernih nya air sungai kembali terbayang. Persiapan tentunya hanya sebatas mental, sebab fisik tidak bisa dibohongi, usia sudah empat puluh dua tahun sehingga hanya mental dengan pengalaman yang mampu melewati track yang cukup berat.

Tidak berlebihan bagi Rare mengatakan track perbukitan dengan ciri khas hutan Indonesia cukup berat, bila para petualang yang memang sudah sering berkegiatan di alam tentunya akan berbeda, penilaian berat ringannya  suatu track memang relatif, namun perlu Rare berbagi info agar dapat menjadi pertimbangan bagi para turis yang akan ke Baduy Dalam. Bagi yang berminat menjaga Hutan sekaligus menjadi pebisnis dibidang perkayuan silakan klik GREEN WARRIOR

Berikut tips, mungkin lebih pas sebagai berbagi pengalaman.
  • Berangkat dari Ciboleger sebaiknya lebih awal, misal jam 12, karena perjalanan cukup jauh melintasi hutan khas Indonesia, kondisi fisik yang jarang berolah raga membuat perjalanan semakin lama, dengan track cukup terjal baik turunan maupun tanjakan. Dengan waktu yang relatif lebih lama, perjalanan lebih nyaman (sedikit santai) karena tidak takut kemalaman di jalan.  
  • Membawa perlengkapan makan seperti sendok, gelas plastik, atau piring, karena beberapa peralatan ini jumlahnya tidak banyak  di rumah penduduk yang kita pergunakan untuk base camp.  




  • Membawa alat penerangan seperti senter, lilin, ataupun lampu neon agar lebih nyaman dalam rumah, karena sama sekali tidak ada penerangan ataupun saat  perjalanan yang lama bisa membuat kita kemalaman ditengah hutan.
  • Membawa air secukupnya, karena sumber air pegunungan cukup banyak, dan saat-saat melewati perkampungan sebaiknya mengisi air. Persediaan sekitar 2 botol, karena saat-saat pengungjung ramai akan ada pedagang minuman sepanjang track, namun harga relatif mahal. Persediaan air pada  hutan khas Indonesia adalah berlimpah, setiap lembah akan ada sumber air, baik itu pancuran maupun kali kecil.
Yang paling utama untuk keselamatan kita pula adalah harus mentaati aturan adat Suku Baduy, menjaga kelestaian hutan Indonesia, sedangkan adat yang ada seperti tidak mengambil gambar di Baduy Dalam, senantiasa kita bertanya kepada pemandu, apakah daerah ini termasuk Baduy Dalam ?  Peraturan lain; tidak menggunakan sabun, pasta gigi dan hal lain yang mengandung bahan-bahan kimia, selalu menjaga hutan dengan tidak membuah sampah, baik itu bungkus permen, ataupun botol minuman. (RANBB)