Selamat Datang

Lirik Lagu Pop Bali Anak - Bapa

Bapa Arinka Lagu Pop Bali Anak // Bapa - Arinka // Officcial video clip 2017 Cipt. Ary Kencana Musik. Dek Artha Vocal. Arink...

Selasa, 28 Januari 2014

Persawahan di Bali, Kini

3d AutoCad dan 3ds Max Vray
Orang Bali di Jakarta Kini
Menurut legenda sebenarnya orang Bali hanya meminum air tebu sebagai pengganti asupan makanan. Lalu, demi mengangkat manusia dari penderitaan Dewa Wisnu, Sang Maha Pengasih dari Neraka, memutuskan turun ke bumi. Dewa air dan kesuburan yang berjenis kelamin laki-laki ini datang dengan sembunyi-sembunyi untuk menganugerahkan makanan yang lebih layak.
Dewa Wisnu menghamili Ibu Pertiwi hingga akhirnya melahirkan padi. Ia pun dikenal sebagai Sanghyang Ibu Pertiwi atau Dewi Kasih Sayang, Wisnu kemudian berperang melawan Batara Indra, Dewa Surga. Ia menuntut Sang Dewa mengajarkan manusia cara menanam padi. Jadi, padi yang merupakan sumber utama kehidupan dan kemakmuran; juga sebagai hadiah dari para dewa; dilahirkan dari proses penyatuan kosmik di alam semesta -- kekuatan dewa-dewi -- dalam perwujudan bumi dan air.

Selain beras putih, ada juga varietas beras merah (gaga) dan beras hitam (injin). Hal ini sesuai dengan gagasan simbolik orang Bali tentang hubungan antara warna dan arah mata angin. Benih disediakan Sanghyang Kesuhum Kidul (Brahma), pelindung arah selatan. Brahma bertugas mengirimkan empat Merpati yang membawa serta benih dari empat warna utama yaitu putih, merah, kuning dan hitam. Karena tidak ada beras berwarna kuning maka benih berwarna kuning digantikan kunyit, bumbu rempah istimewa.


Penduduk miskin atau mereka yang tinggal di daerah air, hidup dari jagung dan ubi, makanan yang mutunya dipandang lebih rendah dari beras -- dianggap sebagai pelayan Dewi Sri, istri Wisnu yang tak lain adalah dewi pertanian, kesuburan, dan kesuksesan. Berdasarkan mitologi Bali, Dewi Sri mewakili semua kebaikan dan keindahan. Tak heran, Dewi Sri adalah dewi yang paling populer di kalangan masyarakat Bali.

Elemen yang paling mencolok dalam pemandangan alam Bali adalah areal persawahannya, sebidang tanah yang dialiri air dan dibatasi pematang-pematang. Hampir setiap lahan bisa diairi, bahkan dataran tinggi pun bisa dimanfaatkan sebagai areal persawahan. Terasering alias sengkedan buatan manusia terlihat seperti sebuah tangga raksasa, menyelimuti perbukitan dan tersebar hampir di seluruh lereng dan dataran.
Semua hal diatas menggambarkan keadaan Bali dahulu yang ditulis oleh Miguel Covarrubias -- artikel ini dari buku Bali Tempo Doeloe - Adrian Vickers --

OPINI : Persawahan di Bali seperti dahulu perlu dipertahankan, walaupun telah banyak yang berganti alih fungsi menjadi tempat tinggal, hotel, bungalow, restoran, art-shop, rumah makan, mall, penginapan, yang kesemua itu hanya untuk membangun pariwisata di Bali. 
Persawahan yang beralih fungsi dapat disebabkan oleh :

Kamis, 23 Januari 2014

Malaku Salah

pernikahan dini
CINTA bagai Bilik Bambu
MALAKU SALAH, sebuah drama satu babak dalam bahasa Bali kita Drama Aundagan. Adapun pelaku para pragina yaitu; Pan Putra, Men Putra, I Wayan Putra, Pan Putri, Men Putri, Ni Luh Putri, Kelihan Desa, Kelihan Adat dan Jero Mangku.

Kacritayang Pan Putra sakulawarga sampun ngamargian minang Ni Luh Putri tigang raina sane sampun lintang saha sami-sami adung tan wenten cantula. Sane mangkin jagi nglanturang upacara malepeh utawi Malaku Salah.

( Tenda kari mauneban. Ring jeroning rangki sampun madabdaban linggih, para manggala, para panglingsir miwah sakaluwarga purusa ring teben kasarengin olih sang mawiwahan lanang istri. Ring tengah-tengah sampun majejer minakadi : pajegan bantal alem apasang, banten pangraos miwah rarapn (=gapgapan) makudang-kudang kapar. Rangkine raris kaampakang, pikanten Jero mangku sampun makire usan ngantebang banten pangraos. Acara bebaose raris kakawitin ).

Pan Putri
"Inggih, sadurung titiang nyanggra bebaose, pinih riin titiang ngaturang puspa panganjali, Om Swastiastu. Inggih ndawegang majeng ring : Para Manggala, Para Panglingsir miwah para semeton, minakadi kulawarga saking Pan Putri sane baktinin titiang. Kaping ajeng titiang ngaturang rahajeng rauh saha mangayu bagia majeng ring Ida Sanghyang Widhi, santukan saking pasuecan Ida, i raga sareng sami mrasidayang matemu bebaos nglanturang acara upakara pawiwahan sane sampun kakawitin i tigang raina sane sampun lintang. Duk punika acara paminangan sampun prasida puput tan wenten cantula saha sami ngledangin, titiang sampun nyukserahang pianak titiange Ni Luh Putri kajatu karmayang marep ring I Wayan Putra.
Inggih sakadi mangkin, titiang sakulawarga dan lali nunas geng rena sinampura, yening wenten makatuna langkung antuk titiang, inggihan ring panyanggra, panyapa, suguhan miwah genah sane tan matuk ring pakayunan ida dane para sameton titiang sinamian.
Ri kenjekane mangkin, titiang taler grauhang para manggalan titiang saking Bangsingkayu, minakadi Bapak Kelihan Desa miwah Bapak Kelihan Adat, tetujonipun mangda wenten nyaksinin pamargin upacara upakara pawiwahan puniki ring sakala. Ring niskala, i wau i raga sareng sami sampun ngaksi I Jero Mangku ngastawa ring Ida Sanghyang Widhi Wasa masrana antuk canang raka, tegteg daksina, nunasang mangda Ida nyaksinin ring niskala saha ngicenin karahayon, dirga ayu dirga yusa minakadi marep ring sang mawiwaha.
Inggih wantah asapunika dumun atur piuning titiang saking kaluwarga pradana. Sadurung ngadayang piteket-piteket galahe puniki sukserahang titiang dumun ring Pan Putra saking kulawarga purusa".

Pan Putra


"Inggih, sadurung titiang matur-atur pinih riin titiang ngaturang puspa panganjali, Om Suastiastu. Ri tepengane mangkin titiang rumasa bagia pisan, saantukan napi sane marupa tetujon titiang sareng sami prasida kaapti. Puniki taler tan lian wantah saking sih Ida Sanghyang Embang, ngembangan galahe puniki dados prasida pamargin upacara upakara sane laksanaang titiang sami gantar tan wenten cantula. Majeng ring Pan Putri sakulawarga gen suksema atur titiang, ri antuk pasuecane, kaledangane nrima karauhan miwah pangaptin titiange majalaran antuk pikayun suci nirmala tan paleteh. Pangaptin titiang, mugi-mugi pawarangan titiange puniki marep ring Pan Putri prasida nglantur jantos kawekas. Galahe sane becik puniki taler anggen titiang ngaturang suksema majeng ring para manggala, para panglingsir miwah para sameton titiang saking Banjar sane sueca ledang ngruntutin pamargin upacara upakara sane laksanayang titiang rainane mangkin, pamekas pinaka prasaksi ring sakala saha nyarengin ngastitiang ring Ida Sanghyang Widhi Wasa, mugi-mugi pianak titiange makekalih prasida nemokang karahayon, dirga ayu dirga yusa.
Inggih, mangda ida dane para sameton titiang taler uning, indik acara nunas sane marupa bebas sane i tigang raina sampun kaadungan, jagi laksanaang titiang ri kanjekan puja wali ring mrajan iriki, inggih punika ri nuju raina Manis Anggara Kasih Perangbakat. Dados malih jebos titiang iriki wantah ngadayang banten piuning ring sanggah Kemulan.
Inggih wantah asapunika dumun atur piuning titiang, sane mangkin galahe jagi waliang titiang ring pangacara".

Selasa, 21 Januari 2014

Perbedaan Antara Tidur, Tak Sadar Diri dan Kematian

Dunia ini abstrak saat kita tidur
Dunia ini Abstrak
Baik pikiran sadar maupun bawah sadar akan beristirahat selama tidur, di mana yang aktif hanya pikiran tak sadar (nama kolektif dari pikiran kausal dan astral yang terdiri dari Atimanas, vijinamaya dan Hiranyamaya Kosa). Alam tak sadar yang melimpah - sekalipun di satu sisi merupakan penyerap segala pengetahuan, tidak bisa menjadi penyaksi suatu obyek karena tengah dikelilingi oleh kegelapan.

Saat tidur sang unit terkungkung oleh Karanarnava Brahma (lautan sebab-sebab), sehingga perasaan ke"aku"an unitnya sementara terhenti. Oleh sebab itulah maka pengalaman kebahagiaan di dalam keadaan ini jauh lebih besar dibandingkan selama keadaan terjaga.

Perbedaan antara tidur dan kematian adalah bahwa setelah kematian ketiga dunia - kasar, halus dan kausal akan berhenti berfungsi, dan selama tidur, oleh karena sepuluh vayu atau angin tetap terganggu dan tak terpengaruh di dalam pikiran kausal, maka daya-daya vital tetap terpelihara. Tetapi pada saat kematian karena ada gangguan pada sepuluh vayu, maka daya-daya vital akan meninggalkan tubuh dan pikiran kausal atau tak sadar terpaksa berhenti bekerja. Saraf dan sel-sel saraf menjadi lemah dan tak berdaya dan tubuh menjadi kaku dan mati.


Perbedaan antara tidur dan tak sadar adalah bahwa selama tidur pikiran sadar dan bawah sadar (Kamamaya Kosa dan Manomaya Kosa) beristirahat setelah kelelahan, dan selama kondisi tak sadarkan diri (pingsan) mereka terpaksa berhenti berfungsi dibawah tekanan situasi akibat dari kejutan dari luar ataupun pukulan mental. Tidur adalah keadaan relaks yang sementara; oleh sebab itulah maka orang akan merasa lebih nyaman setelahnya. Sedangkan selamat keadaan tak sadarkan diri aktivitasnya dihentikan dengan paksa dan karenanya tubuh menjadi luar biasa lemah dan limbung.

Baca Artikel tentang Kematian dan Tidur, Prediksi kematian pasien, Kapan Jiwa masuk ke badan bayi, Kematian perjalanan kembali ke asal, Bimbinglah dari kematian, Alam setelah kematian, Menyadari datangnya kematian dan lain sebagainya.

Rabu, 15 Januari 2014

Dari Saalokya Menuju Saayujya

sembahyang Hindu Bali
me-Bhakti pada Tuhan
Tuhan menjamin kesejahteraan dan keselamatan bhakta-Nya yang melakukan penyerahan total kepada-Nya sehingga akan terbebas dari reaksi dosa. Untuk mencapai keadaan ini, kita harus mengembangkan hubungan kita dengan Tuhan. Kita harus memulai dari kedekatan dengan Tuhan, dilanjutkan dengan tahap keakraban hingga menyatu dengan-Nya. Istilah tahapan pengembangan hubungan dengan Tuhan ini dikenal sebagai "dari Saalokya menuju Saayujya".

Baca pula Motivasi Jiwa Umat Hindu.


Adapun tahapan dari Saalokya menuju Saayujya itu adalah sebagai berikut:

1. Saalokya
Saalokya (kedekatan). Dalam tahap ini, Anda merasa memiliki kedekatan dengan Tuhan. Ibaratnya Anda tinggal di kerajaan yang diperintah oleh Tuhan sebagai maharajanya. Anda berperang sebagai pembantu di istana Beliau dan sadar bahwa Beliaulah yang menghidupi Anda.

2. Saamiipya

Saamiipya (keakraban). Dalam tahap ini, Anda merasa sebagai pelayan pribadi Tuhan sehingga Anda mendapat hak istimewa untuk berada dekat dengan Beliau dan sewaktu-waktu bila diperlukan dapat Beliau panggil untuk melakukan suatu pelayanan pribadi.

3. Saaruupya
Saaruupya (kesamaan). Tahap ini dicapai bila sang bhakta begitu dekat dan erat hubungannya dengan Tuhan. Ibaratnya seperti seorang adik raja yang dapat menggenakan pakaian kebesaran sang raja, sehingga ia juga memiliki rupa yang sama seperti sang raja.

4. Saayujya
Saayujya (kesatuan). Tahap ini merupakan tingkat paling sempurna, dimana sang bhakta terlah bersatu dengan Tuhan. Ibaratnya seorang putra raja (pewaris tahta) yang dapat berkata, "saya dan Ayah (raja) adalah satu."

Penyerahan diri kepada Tuhan merupakan

Minggu, 12 Januari 2014

Tips Memotret Tokoh Penting

Protokoler Kenegaraan
Paspampres
Tips memotret tokoh penting ala Rare Angon Nak Bali Belog yang bukan fotografer profesional. Kesempatan berada pada acara-acara penting kenegaraan, kepemerintahan tentunya akan dihadiri oleh orang-orang penting negeri ini selalu terbuka pada setiap warga negara. Seperti halnya Rare Angon Nak Bali Belog yang beberapa kali ikut acara-acara kenegaraan yang bersifat umum dan terbuka untuk masyarakat luas, seperti perayaan hari raya Nyepi, pesta budaya, jalan santai, Dharma Santi, ataupun acara lain. 



Kesempatan mengabadikan tokoh penting negara kita menjadi kebanggaan tersendiri, apalagi tokoh-tokoh tersebut begitu jelas pada hasil jepretan kita. Tokoh-tokoh penting berada pada posisi full frame kita atau close up, sehingga dapat dibedakan dengan masyarakat luas lainnya yang menggunakan Handphone dan tentunya mendekati fotografer profesional :) 


Berikut tips memotret tokoh penting bagi fotografer amatir, dan foto-foto tokoh penting Republik Indonesia yang Rare Angon Nak Bali Belog abadikan, dengan istilah Photopocket "photo pokoke ketok".

  1. Untuk tingkat nasional, sebelum tokoh utama seperti Presiden, Wakil Presiden datang pergunakan waktu sebaik mungkin waktu untuk memotret para Menteri, Gubernur, Wakil Gubernur yang hadir sedekat mungkin dengan lensa pendek.
  2. Saat tokoh utama kira-kira akan datang, cepatlah ganti dengan lensa panjang, karena protokoler sangatlah ketat, tidak ada sama sekali jarak, gerak leluasa kita dalam memotret. Dengan lensa panjangpun hanya pada satu tempat saja kita bisa mengambil tokoh-tokoh penting tersebut.

Kamis, 09 Januari 2014

Svestasvatara Upanisad

Svestasvatara Upanisad : Krsna Yajurveda; 6 bagian; 113 Mantra. 


Svestasvatara Upanisad ini mulai dengan diskusi oleh beberapa maharsi mengenai jagatkarana atau penyebab terakhir dari dunia, dan sampai pada kesimpulan, sudah dalam bagian pertama, bahwa Devatmasaki atau Paramatman (Tuhan) dengan kekuasaan yang ada pada dirinya, adalah penyebab itu. Kebenaran ini ditemukan oleh mereka melalui Dhyanayoga atau meditasi. Ini diikuti oleh penjelasan tentang Jivatman dan Paramatman melalui kalimat-kalimat yang elegan.
Apa itu Upanisad ? Silakan klik disini.

Bagian kedua berkaitan dengan yoga meditasi, berbagai bantuan untuk meditasi seperti kendali dan konsentrasi pikiran, posisi tubuh yang benar, pranayama atau pengaturan energi prana melalui pengendalian nafas dan beberapa hasil dari praktik yoga.
Bagian ketiga berisi beberapa mantra yang ditemukan di dalam bagian-bagian lain Veda seperti Rudradhyaya dan Purusasukta. Penjelasan itu, lagi, berpusat di sekitar Jivatman dan Paramatman.

Melanjutkan subyek itu, bagian keempat menyatakan bahwa mereka yang merealisasikan kebenaran, Brahman, akan memperoleh keabadian.

Bagian kelima berkaitan dengan kemunculan Hiranyagarbha (Telur Emas atau Pribadi Kosmik, di sini disebut 'Kapila') dari Pramesvara, Penguasa Tertinggi. Penjelasan dari berbagai aspek penciptaan juga ada di sini. Bahwa atman (Brahman) dapat diketahui melalui bagian-bagian rahasia Veda dan bahwa mereka yang mengetahui hal itu akan memperoleh keabadian. 

Bagian keenam dan terakhir menyatakan Paramesvara atau Penguasa Tertinggi sebagai penguasa dari karma-karma jiwa-jiwa individual, dan juga memuji keagungannya. Ajaran-ajaran Upanisad semacam ini hanya diungkapkan kepada mereka yang memiliki bhakti tidak saja kepada Paramesvara, tetapi juga kepada guru spiritual - adalah pernyataan penting lain dari Upanisad ini. 
Sumber buku Upanisad Himalaya Jiwa Intisari Upanisad oleh Juan Mascaro & Swami Harshananda, penerbit MediaHindu. (RANBB)

Artikel terkait Upanisad :


Senin, 06 Januari 2014

Kapan Jiwa Masuk ke Badan Bayi ?

Kapan jiwa masuk ke badan bayi ? dan Kemana Anda pergi ketika Anda meninggal ?


Kapan jiwa masuk ke badan bayi ? Mengenai kelahiran. Aku sering membawa seseorang dalam regresi ke waktu kelahirannya di dalam kehidupannya sekarang. Situasinya selalu sama. Jauh sebelum waktu kelahiran, ia akan menjadi dekat dengan yang menjadi orangtuanya... tak kelihatan oleh mereka, tetapi secara konstan di sekitar mereka. "Belajar untuk mencintai mereka," adalah kata-kata yang sudah sering aku dengar ketika tanya-jawab, "Mengapa anda di sana ?" Suatu fakta yang menarik adalah bahwa walaupun suatu entitas memasuki badan bayi pada kelahirannya, ia tidak nampak dipaksa untuk tinggal di sana selagi bayi masih sangat muda. 
Ia datang dan pergi. Pada beberapa kesempatan aku sudah bertanya kepada seseorang apa yang sedang mereka lakukan, dan mereka menerangkan bahwa mereka ke luar dari badan, tetapi dekat menyaksikannya. Hal ini menarik lain untuk diingat bahwa bayi mempunyai semua pengetahuan spiritual tentang alam lain, tentang bumi dan anda. Ia lebih memahami dibanding anda dan setiap kata yang anda katakan. Namun ia tidak punya cara untuk mengkomunikasikannya dengan anda. Saat ia mulai berkembang, ia kehilangan kesadaran dan pengetahuannya itu. Pada saat itu ia dapat secara efektif berkomunikasi, kecuali dalam kasus tertentu, kesadaran masa lampaunya dihalangi dari pikiran sadarnya.

Kemana Anda pergi ketika Anda meninggal ? Dengan seketika setelah kematian suatu entitas (jiwa) pada umumnya akan menemukan dirinya sendiri di dekatnya sebagai mayat .... Jiwa seperti itu tentu saja bebas dari badan. Ketika ditanya saat regresi bagaimana mereka merasakannya, seluruh reaksi normalnya adalah, "Cahaya, aku tidak merasakan apapun, seperti mengapung." Mereka sering merasakan mengapung di atas badan mereka, melihat ke bawah. Reaksi lainnya adalah suatu kesan cahaya atau warna-warni. Sesekali ada kebingungan, karena mereka tidak menyadari bahwa mereka sudah mati. Kadang-kadang ada jiwa lain di sana untuk memandu mereka, dan kadang-kadang mereka nampak sekilas. Sering kali jiwa itu ada di sekitar untuk menghadiri pemakaman badannya sendiri.

Ketika meregresi seseorang, aku biasanya akan membawa mereka ke hari terakhir dari hidupnya, menemukan bagaimana situasi yang terjadi, kemudian diinstruksikan bahwa mereka akan melewati pengalaman kematian itu sebagai seorang peninjau, tidak merasakan emosi atau sakit. Ketika mereka ada di alam roh, aku pun mempertanyakan tentang apa yang mereka alami, dan tentang hidup yang baru mereka selesaikan - apa yang mereka rasakan tentang yang telah mereka selesaikan.

Kapan jiwa masuk ke badan bayi ? dan Kemana Anda pergi ketika Anda meninggal ? Di kutip dari buku Jodoh dari Sorga 'Born Again To Be Together' karya Dick Sutpen. (RANBB)

Kamis, 02 Januari 2014

Siapa Yang Bisa Menghibur Lara Hati ?

Akibat perang saudara
Kurusetra Berdarah

KETIKA perang berakhir, seluruh negeri Hastinapura berkabung. Semua wanita dan anak-anak menangis dan meratapi orang-orang terkasih dan terdekat mereka gugur di medan perang. Bersama ribuan wanita yang berduka, Raja Destarata menuju medan perang. Di padang Kurusetra, medan peran yang menghabisi jutaan nyawa, raja buta itu merenungkan mereka semua yang gugur. Dia menangis sesenggukan. Tapi apa gunanya air mata?
Kata Sanjaya kepada Destarata: "Paduka Raja, kata-kata penghiburan yang engkau berikan kepada mereka yang berduka tidak akan mengubah apa-apa. Ribuan raja dan pangeran telah mempertaruhkan nyawa mereka untuk putramu. Sekaranglah saatnya untuk mempersiapkan upacara pemakaman yang pantas untuk mereka yang gugur."

Dengan berbagai macam cara Widura yang bijaksana mencoba menghibur raja buta itu. Katanya: "Tidak semestinya meratapi orang-orang yang gugur di medan perang. Ketika jiwa meninggalkan badan, tidak ada lagi hubungan persaudaraan, kekerabatan, atau persahabatan. Kau dan putramu tidak ada hubungan lagi. Hubungan itu sudah berakhir dengan kematian. Hubungan semacam itu hanyalah hubungan yang bersifat duniawi dan hanya sebuah peristiwa kecil dalam kaitannya dengan kehidupan abadi. Kita berasal dari ketiadaan dan akhirnya kembali pada ketiadaan. Tidak ada yang perlu ditangisi. Mereka yang gugur di medan perang akan diterima di surga sebagai tamu Batara Indra. Berduka karena kehilangan tidak akan mendekatkan kita pada Dharma, kekayaan, atau kebahagiaan."

Begawan Wiyasa
juga berusaha menghibur Destarata dengan lembut. Katanya : "Anakku, tida ada lagi yang tidak kau ketahui dan harus engkau pelajari dariku. Engkau sudah tahu bahwa semua yang hidup pasti akan mati. Kata Batara Wisnu sendiri, perang yang baru saja usai ini membantu meringankan beban dunia. Itulah alasan mengapa bencana ini tidak bisa kita hindarkan. Mulai saat ini, Yudhistira adalah anakmu sendiri. Engkau harus belajar mencintainya. Dengan cara ini, beban hidupmu akan lebih tertanggungkan. Sudahlah. Jangan bersedih."

Berjalan di sela-sela para wanita yang meratap, Yudhistira mendekati Destarata dan menghaturkan sembah. Destarata memeluk Yudhistira, tapi pelukan itu tidak memancarkan cinta.
Kemudian, pelayan raja mengumumkan kedatangan Bimasena.
Kata Destarata : "Kemarilah."
Tapi Wasudewa bijaksana. Dengan lembut dia dorong Bima ke samping dan menyodorkan patung besi pada raja buta itu. Krishna tahu Destarata amat marah. Destarata memeluk patung itu kuat-kuat. Tiba-tiba di benak raja tua itu muncul pikiran bahwa orang inilah yang membunuh anak-anaknya. Amarahnya meluap sampai patung itu remuk dalam pelukannya.
Seru Destarata : "Aku tidak kuasa mengendalikan amarah. Aku telah membunuh Bima dengan meremukkan badannya."
Kemudian kata Krishna kepada raja buta itu : "Paduka Raja, aku sudah memperkirakan ini semua. Karena itu, aku halang-halangi maksud Tuanku. Sebenarnya engkau tidak membunuh Bimasena, tapi meremukkan sebuah patung besi. Semoga amarahmu telah lenyap dengan apa yang telah Tuanku lakukan pada patung itu. Bima masih hidup."

Maharaja tua itu akhirnya sadar dan memberikan berkatnya pada Bima dan para Pandawa. Kemudian para Pandawa menghadap Dewi Gandari.
Waktu itu, Begawan Wiyasa sedang bersama Dewi Gandari. Kata resi itu : "Oh, Paduka Permaisuri, jangan engkau marah kepada para Pandawa. Bukankah engkau sendiri pernah berkata : 'Di mana ada Dharma, di situ ada kemenangan' ? Demikianlah Pandawa sekarang. Tidak pantas membiarkan pikiran dikuasai masa lalu dan hati dikendalikan amarah. Engkau harus tabah menghadapi semua ini. "