Selamat Datang

Lirik Lagu Pop Bali Anak - Bapa

Bapa Arinka Lagu Pop Bali Anak // Bapa - Arinka // Officcial video clip 2017 Cipt. Ary Kencana Musik. Dek Artha Vocal. Arink...

Sabtu, 29 Maret 2014

Umat Hindu Melasti di Serang

Ciledug
Upacara Melasti
Umat Hindu Melasti di Serang. Hari ini, Sabtu 29 Maret 2014, Umat Hindu propinsi Banten yang terdiri dari Banjar Ciledug, Banjar Tangerang, Banjar Tangerang Selatan, Banjar Rempoa, dan Banjar Tigarakasa melaksanakan upacara Melasti di Serang Banten, tepatnya di Pantai Salira. Pantai Salira yang dahulu merupakan primadona pariwisata pantai di propinsi Banten, kini telah berubah menjadi PLTU. Upacara Melasti berkaitannya dengan Hari Raya Nyepi tahun Saka 1936 yang akan jatuh pada tanggal 31 Maret 2014. 

Besok, Minggu 30 Maret 2014, Umat Hindu kembali melaksanakan rangkaian hari raya Nyepi saka 1936 yaitu pelaksanaan Tawur Agung di pelataran parkir Pura Eka Wira Anantha Serang. Berikut foto-foto kegiatan Melasti di Serang Banten. Umat Hindu telah dengan khusuk dan lancar melaksanakan upacara Melasti ini. Antusias warga sekitar dengan kedatangan Umat Hindu sangat besar, tak terhitung warga mendadak berjualan, air mineral, makanan mie gelas, penyewaan tikar, es kelapa muda, dan  lain sebagainya. Demikian pula harapan dari beberapa warga agar kegiatan ini dapat dilaksanakan kembali tahun depan.

-->
Melasti
Melasti Umat Hindu
Pedanda
Manggala Upacara
Nyepi
Melasti Banjar Ciledug
Serang Banten
Pantai Salira
Sisa-sisa keindahan Pantai Salira masih terlihat dari bangunan tempat wisata seperti bungalow, hotel, penginapan dan tentunya nyiur melambai. Silakan lihat foto-foto Pantai Salira lainnya.(RANBB)

Rabu, 26 Maret 2014

Prabhu Watugunung

nak bali
Widiadari
WENTEN katuturan satua Ida Sang Prabhu nyakrawerti panegara Gilingwesi. Pesengan Idane sampun kaloktah ring jagate inggih punika Prabhu Watugunung. Ida Sang Prabhu Watugunung medue istri kalih. Makekalih prameswarin Idane punika dahating ayu angayang-ayang, tan wenten nyamen pada ring jagatpadane rawuhing ke suarga loka.

Kadirasayang para widiadarine ring suarga kasor olih kelistuayuan idane. Sane kapertama mapesengan Dewi Sinta, sane kaping kalih mapesengan Dewi Landep. Ida Sang Prabhu Watugunung wiakti wibuhing bala tur dahating mawisesa. Wadua kalih parajanane ring wewidangan Gilingwesi dahating sumuyug bakti. Ida Sang Prabhu Watugunung medue putra 27 (duang dasa pitu) diri, semalihe makasami luwih-luwih. Pesengan putrane sami inggih punika : Ukir, Kulantir, Tolu, Gumbreg, Wariga, Warigadian (Warigalit), Julungwangi, Sungsang, Dunggulan, Kuningan, Langkir, Medangsia, Pujut (Julungpujut), Pahang, Krulut (Keruwelut), Merakih, Tambir, Medangkungan, Matal, Uye, Menail, Prangbakat, Bala, Ugu, Wayang, Kelawu, miwah Dukut. Makasami putrane punika embas mabiang asiki inggih punika Dewi Sinta.


Kacarita sane mangkin risedek sada kala, wiyakti nenten keni antuk ngawilangan. Napi minab sane kirang, penangkan kawone rawuh. Panegara Gilingwesi kadurmanggalan lan kewisianan. Para waduane sami kasengsaran, belabar agung nyabran rahina magejeran nenten papegatan. Sasihe sampun nyalah masa, panese ngentak-entak, yadiastun sampun masaning sabeh. Kasuen-suen jagat Gilingwesi nyangsan sayah. Asing kangtinandur nenten wenten mupu, asing katumbus sarwa mael.

Sapenegara Gilingwesi kabiaparan, duk punika, katah pisan cihna lan ceciren kawone. Bintang kukusan nyenter nyantos das rahina ring ambarane kelod kauh. Bintang Mars nembenin nyenter utawi medal sekadi nunas taksun jagat. Satua Mebasa Bali siosan, Klik Iriki.

Ida Sang Prabhu Watugunung wiakti kepuhan pikayunane ngaksi panjak idane kasengsaran. Nganinin parindikan punika raris Ida Sang Prabhu Watugunung mikayunin saha migumang ring bale paseban sareng para pepatih kalih bahudanda Tanda Mantri sami. Kacihnayang panegara Gilingwesi uug, janten teler keprabonan Ida Sang Prabhu Watugunung pacang runtuh. Riwus pasebane puput, Ida Sang Prabhu Watugunung wiakti nenten prasida ngamolihang winaya sane becik. Duaning asapunika raris Ida Sang Prabhu Watugunung ngenikain pramesuarine, Ida Dewi Sinta. Ida Sang Prabhu Watugunung mapikayun pacang nglilayang pikayun sareng sabine ring bale-balean sampun kacesmawisang. Maledang-ledang muponin karasmin. Dewi Sinta nenten purun tulak, ngaturangayah satya brata alaka rabi. Sapunika taler Dewi Landep, nenten purun tulak. Epot ngaturang ayah ring Ida Sang Prabhu Watugunung.

Ritatkala Ida Sang Prabhu Watugunung makolem ring bale-balean, gelung kaprabone sampun kagenahang. Duk punika Ida Dewi Sinta polih nyaksinin prabun Ida Sang Prabhu. Pramangkin makesiyab Ida Dewi Sinta duaning wenten kanin rahat pisan lan kantun biketnyane. Riantukan kawentenane asapunika, Ida Dewi Sinta murunang raga mapitaken, "Napi sane ngawinang prabhun I Ratu biket sekadi asapunika ?" Ida Sang Prabhu Watugunung parama ledang nyawis lan nguningayang saparindikan Idane. Kabaos, sadaweg Ida Sang Prabhu Watugunung kantun alit, Ida wantah anak alit sane kalintang kual. Sangkaning kakualan Idane punika, sadaweg biang Idane ngledokang titisan antuk siut, santukan biange kepuhan antuk panes turmaning raris Ida Sang Prabhu Watugunung alit mecara, kandugi biange duka. Ida Sang Prabhu Watugunung raris prabune kagetok antuk muncuk siut ajengane. Kandugi ngamedalang rah akueh. Riantukan asapunika, anake alit raris salit asa, raris matilar, nilarin genah biange, Ngutang-ngutang lampah sapara-paran lakune.


Senin, 24 Maret 2014

Heneng dan Hening

Nyepi
Wija Kasawur 2 Ki Nirdon
Seorang Kawi-wiku Dang Hyang Nirartha dalam karyanya Kakawin Nirartha Prakreta menyusun kalimat yang memikat perhatian kita : ri heneng ikanang ambek tibralit mahening aho / lengit atisaya sunya jnanaanasraya wekasan / swayeng umibeki tan ring rat mwang deha tuduhana / ri pangawakira sang hyang tattwadhyatmika ketemu // " Ketika hati telah tenang (heneng) menjadi halus, suci (hening) dan cemerlang / sunyi dan sunya, akhirnya tercapailah alam kesadaran dan kebebasan rohani / lalu terasa meliputi seluruh jagat, tidak diketahui dari mana asal perasaan itu / alhirnya ditemuilah Dia yang disebut Sang Hyang Tattwa-dhyatmika, Sang Realitas Tertinggi //
-->

Heneng dan Hening, tenang dan suci, kata-kata sarat makna bagi para pendamba alam Sunya, alam sunyi, sepi. Namun sepi disini tidak berkmakna kosong, tetapi "sempurna". Itulah sebabnya simbol purna adalah O, bulan purnama adalah bulan sempurna di langit.

Ketika bulan purnama di langit, ketika hati suci nirmala, kita memuja Sang Hyang Tattwadhyatmika, Jiwa Sarwa Sekalian Alam : " Bayangan bulan ada dalam tempayan yang berisi air / pada setiap air yang suci nirmala berisi bayangan bulan / demikian Engkau pada setiap mahluk / pada setiap yang melaksanakan yoga Engkau menampakkan diri //" Demikian pernyataan sang pertapa Arjuna lewat sembah yang ditujukannya kepada Hyang Siwa. Dan yoga adalah jalan untuk "bersatu" dengan -Nya, sekaligus jalan kesucian dan kecemerlangan.

Pada air yang heneng dan hening terdapat bayangan bulan, tetapi juga cahaya yang bersinar cemerlang. Kakawin Nirartha Prakreta lebih lanjut menjelaskan, yang diumpamakan sebagai air itu tiada lain adalah alam fikiran manusia, perasaan dan fikiran manusia sendiri. " Tri mala malilang ing cittangde suddha sada / lara pati puteking twas ndin sandehan ika kabeh / gesengi manahirapan rudratma sakala wibhuh // Tri-mala (tiga kekotoran) menjadi tersucikan, sehingga pikiran senantiasa suci / sakit dan derita karena fikiran kotor menjadi hilang semuanya / terbakar oleh kekuatan "indra" yang ada dalam dirinya "

Puteking hati, hati yang kotor penyebab terjadinya derita, telah hilang, lalu tercapailah "keheningan", sesuatu yang dicita-citakan oleh mereka yang mengetahui bahwa hakikat yang ada ini adalah "kesucian" (Suddha).

Mpu Yogiswara dalam karyanya Kakawin Ramayana malah menyatakan bahwa memang ada "ilmu rokhani" yang disebut "Aji ning hening". Setelah secara simbolik beliau menceritakan tentang berbagai "aliran kerokhanian" lewat tokoh-tokoh burung, beliau menulis : Kimutang mahatma tapa-tapa cutul / suci cetta-cetta ucapan ring aji / aji ning hening hana heneng ginego / apawarga margga mapageh gineneng / Terlebih lagi bagi mereka yang berjiwa besar dan sudah berusia lanjut sengaja menyiapkan diri untuk bertapa / berhati suci dan menghayati ajaran agama / melaksanakan ilmu kesucian (aji ning hening) dan berjiwa tenang (heneng) / dengan tetap hati melaksanakan ajaran menuju alam kesucian itu / "

Demikianlah heneng dan hening, kata yang sangat berkesan di hati kita, kata yang memiliki makna yang mengalir dari ajaran kerokhanian. Heneng dan Hening bagi para kawi bukan sekedar "permainan" kata (alamkara), tetapi benar-benar mengandung nilai-nilai yang padu : ketika hati telah heneng dan hening, maka terpancarlah kecemerlangan. Dia yang memiliki hati yang heneng dan hening, adalah juga memiliki pandangan yang jelas dan jernih ke masa lalu dan masa datang. Sumber bacaan buku Wija Kasawur 2 Ki Nirdon.

Selamat hari Raya Nyepi Saka 1936, mari heneng dan hening selalu umat Hindu di seluruh Indonesia. (RANBB)


Kamis, 20 Maret 2014

Pulang ke Bali Membeli Buku

Jonathan Roof
Jalan Setapak Menuju Tuhan
PULANG ke Bali untuk membeli buku-buku tentang Bali, budaya Bali, agama Hindu dan kehidupan masyarakat Bali yang sedang terjadi dewasa ini. Apalagi yang kita bisa kerjakan saat-saat mengerjakan pekerjaan utama sebagai penyedia jasa 3d, Klik disini Portofolio 3d, terutama saat proses rendering, kecuali membaca. Bukan sok menjadi seorang sastrawan atau menjadi budayawan dengan membaca, tetapi semata-mata untuk menambah pengetahuan, meningkatkan keyakinan, serta meningkatkan spiritualitas kita sebagai umat Hindu.

Terkadang orang berpikir membaca harus menyediakan tempat atau membutuhkan waktu khusus. Membaca harus yang berat-berat dan membaca bukan hal yang sangat mendesak. Bagi Rare Angon Nak Bali Belog, membaca merupakan kegiatan yang mengasikkan, dapat dikerjakan atau dilaksanakan kapan saja, dimana saja. Menunggu di terminal keberangkatan, di saat duduk minum kopi, bahkan di perjalannan dalam bis kota. Membaca pun bukan harus yang berat-berat (sastra kekawin dll), namun cukup yang ringan-ringan saja, yang mudah dipahami. Lihat vidio saat pendaratan pesawat Citilink yang tiang ambil dari dalam pesawat.

Kemarin pulang ke Bali menjadi kesempatan emas untuk menambah buku-buku tentang Bali, budaya Bali, agama Hindu ataupun ajaran-ajaran Dharma, untuk menambah koleksi buku-buku yang telah Rare Angon Nak Bali Belog miliki. Selain itu juga membeli VCD wayang Cenk Blonk terbaru dengan judul Anoman ke Suargan. Mendengarkan Wayang Cenk Blonk klik disini. Adapun buku yang kemarin telah menjadi koleksi baru diantaranya : 
  • Sabda Sathya Sai jilid IIB
  • Wija Kasaur  Ki Nirdon
  • Jalan Setapak Menuju Tuhan
  • Pancaran Dharma (Dharma Vahini)
  • Wija Kasaur bag 2 Ki Nirdon
  • Pupulan Satua Bali
  • Bali Tenget

-->
Lebih lengkap tentang buku-buku ini silakan klik Buku Hindu.
Membaca itu menyenangkan, membaca bukan untuk dihafalkan atau diingat seperti mau ujian, tetapi diresapi hal-hal utama dari buku tersebut. Membaca tidak musti berlembar-lembar atau habis dalam sehari satu buku, tetapi bagi Rare Angon Nak Bali Belog cukup satu dua lembar saya, atau satu bab saja, karena akan menggugah keinginan kita untuk melanjutkannya di kemudian hari. Selamat membaca. (RANBB)

Selasa, 11 Maret 2014

Kesehatan dan Spiritual

siluet pura dharma sidhi
Tempat Suci Hindu
Doa Perdamaian Dunia

Om sarve vai sukhinah santu
Sarve santu niramayaah
Sarve bhadraani pashyantu
Maa kashhid dukhamaapnuyat
Om Shanti, Shanti, Shanti

Semoga semua orang berbahagia
Semoga semua orang sehat, bebas dari penyakit.
Semoga semua orang melihat hal-hal yang bermanfaat.
Semoga tidak seorang pun menderita
Semoga damai, damai, damai

Doa Keharmonisan


Om saha naavavatu sahanau bhunaktu
Saha viryam karavaavahai
Tejasvinaavadhiistamastu maa vidvishaavahai
Om Shanti, Shanti, Shanti

Semoga Tuhan melindungi kita dengan pengetahuan.
Semoga Dia memberikan makanan.
Semoga kita bekerja bersama dengan penuh semangat
Semoga kita memperoleh kecmerlangan intelek melalui belajar
Semoga kita selalu dijauhkan dari saling salah pengertian
Semoga damai, damai,damai

Mantra Kesehatan
Guna melakukan tugas kewajiban secara wajar, manusia perlu memiliki badan dan pikiran yang sehat. Karenanya ia perlu mencari anugerah Sri Dhanvantari, dokternya para dokter, sebagai avatara Wisnu. Mantra ini diucapkan secara verbal kemudian secara mental, tiga kali.

Daksine hasta calana vibhutim
Vame bhakta lekha lasatkaram
Ayurarogya dhataram
Sri Dhanvantarim upasmahe

Artinya : Kami merenungkan Sad Guru yang pada tangan kiri-Nya menggenggam seberkas aksara yang terkumpul dari para bhakta yang mencari anugerah Tuhannya untuk menyembuhkan penyakit badan, pikiran, intelek dan egonya; dan pada saat yang sama menciptakan vibhuti (abu suci) hanya dengan melambaikan telapak tangan kanan-Nya yang kosong dan membagikan kepada yang membutuhkan dan yang menderita. Semoga Sri Dhanvantari memberi kami kesehatan dan umur panjang. Sumber bacaan buku Kesehatan dan Meditasi Matahari Terbit (tingkat lanjut) oleh Gede Arsa Dana. (RANBB)

Rabu, 05 Maret 2014

Tri (3) Dalam Agama Hindu Bali

Pandita Budha
Tri Sadaka
HINDU sebagai sebuah agama telah terbukti mampu bertahan selama ribuan tahun. Hal ini tak terlepas dari ajaran Hindu yang universal dan begitu genius dalam membangun budaya lokal dimana agama Hindu ini berkembang. Setelah  Artikel Panca Dalam Agama Hindu dan Catur (4) Dalam Agama Hindu, pada kesempatan ini Rare Angon Nak Bali Belog akan berbagi tentang Tri (3) istilah dalam Agama Hindu. Semoga Bermanfaat.

Tri Aksara ; Huruf suci Agama Hindu, masing-masing berbunyi, Ang : Brahma, Ung : Wisnu, Mang : Ciwa.

Tri Agni : Tiga macam api ditinjau dari fungsinya, yaitu :
  • Ahawaniyagni : Api untuk memasak di dapur.
  • Grahaspatyagni : Api yang dipergunakan upacara perkawinan sebagai saksi.
  • Citagni atau Daksinagni : Api yang dipergunakan untuk membakar mayat.
 
Tri Antah Karana ; Tiga unsur penyebab yang mempengaruhi diri kita, yaitu, Manas : Alam pikiran, Budhi : Kebijaksanaan, Ahangkara : Keangkuhan atau egois.

Tri Antah Karana ; Ada tiga sumber yang ada dalam dimana Brahma atau Tuhan menciptakan:
  • Tri pramana : Bayu, Sabda, Idep, 
  • Tri Purush : Parama Ciwa, Sada Ciwa, Ciwa, 
  • Tri Yantah Karana : Manah, Budhi, Ahangkara, 
  • Tri Guna : Sattwam, Rajah, Tamah, 
  • Sanghyang Tri Windu : Sakala, Niskala, Suniata, 
  • Sanghyang Dapur Tiga : Surya, Candra Lintang, Tranggana.


Tri Bhoga ; Tiga macam kebutuhan hidup, yaitu : 
  • Bhoga : Pemenuhan kebutuhan makan dan minum.
  • Upa Bhoga : Pemenuhan akan kebutuhan sandang (pakaian).
  • Pari Bhoga : Pemenuhan akan kebutuhan rumah tangga dan perabot-perabotannya.
Tri Capala : Tiga macam kedurhakaan, seperti :
  • Wak Capala : Durhaka kepada orang tua dengan mempergunakan kata-kata, seperti memaki, mencaci dan sebagainya.
  • Hasta Capala : Durhaka kepada orang tua dengan mempergunakan tangan, misalnya memukul, menampar dan lain sebagainya.
  • Pada Capala : Durhaka kepada orang tua dengan mempergunakan kaki, misalnya menyepak, menendang, nanjung aji batis, dan sebagainya.
Tri Danti : Tiga pengekangan diri.
  • Manah : Pikiran harus dikendalikan agar tidak menyimpang dari Dharma.
  • Wak : Kata-kata hendaknya selalu sopan santun dan berlandaskan kebenaran.
  • Kaya : Perbuatan. Segala tindak tanduk menyenangkan orang lain, karena bersumber pada hukum dan atauran Negara maupun Agama Hindu.
Tri Datu Catur : Jalinan benang tiga warna, merah, putih, hitam dipergunakan untuk mengikat daun dadap, ujung pohon dadap, padang lepas masing-masing 3 buah yang terdapat di amel-amel, yaitu bagian dari upakara Byakaonan.

Trayo Dasa Saksi : Ada tiga belas saksi yang mengikuti segala gerak langkah kita, sehingga tidak mudah untuk berbohong terhadap Sang Hyang Widhi, yaitu :
  • Aditya : Surya (matahari)
  • Candra : Sasi (bulan)
  • Anila : Bayu (angin)
  • Agni : Api
  • Pretiwi : Tanah
  • Apas : Toya (air)
  • Akasa : Langit
  • Atma : Sang Hyang Dharma
  • Yama : Sabda (suara)
  • Ahas : Rahina (siang)
  • Ratri : Wengi (malam)
  • Sandhya : Senja (sore)
  • Dwaya : Semeng (pagi)

Sabtu, 01 Maret 2014

Keunikan Trunyan Tinggal Kuburannya

Desa Trunyan Tinggal Kuburannya
Bali Menggugat
TRUNYAN, sebuah desa di pinggir Danau Batur, semula adalah desa yang unik. Pernah ada diskusi panjang tentang bagaimana kita menangani Desa Trunyan, bagaimana kita membina masyarakat di sana, termasuk kesejahteraan dan pendidikan warganya. Apa yang harus kita lakukan untuk mengangkat martabat orang Trunyan sehingga mereka sejajar dan punya hak serta kewajiban sama sebagai warga negara.

Ini tidak mudah karena ada maksud pemerintah ingin melestarikan adat istiadat untuk kepentingan pariwisata.

Ada kasus yang bisa dijadikan contoh dari luar Trunyan. Yang pertama, masyarakat Papua. Orang Papua di masa lalu masih tergolong [atau digolongkan] primitif, hanya memakai koteka untuk kesehariannya. Apakah kita tega melihat itu, sementara di daerah lain sudah begitu maju? Dari sudut lain, kalau rakyat Papua meninggalkan kotekanya, lalu apa obyek pariwisata di pulau ini? Masyarakat Papua pun dipersilakan memilih dam mereka memilih untuk "ikut maju bersama saudara lainnya". Koteka ditinggalkan sebagai "busana harian" tetapi tetap dilestarikan sebagai cindera mata.



Kasus kedua adalah Suku Baduy. Mereka terisolir dengan adat yang ketat. Dilihat dengan kacamata kehidupan modern, mereka terbelakang, miskin, walaupun luar biasa polosnya. Apakah mereka tidak ingin maju seperti saudara-saudaranya yang lain? Ternyata tidak, terutama bagi Suku Baduy Dalam. Sampai sekarang pun mereka ketat dengan aturan adatnya, termasuk hasil tenunannya. Uniknya, mereka mempertahankan budaya ini tanpa ada maksud menggaet wisatawan. Wisatawan mau datang ke kampung mereka atau tidak, sama sekali mereka tak peduli. Baca Artikel Perjalanan Rare ke Baduy Dalam.

Desa Trunyan, mau dijadikan model yang mana? Kalau mau jadi "model Papua", masyarakat di sana memang harus diberdayakan, pendidikan dan kursus-kursus dibuat. Jika pendidikan maju dan penduduk asli terbuka wawasannya dengan dunia luar, barangkali pemahaman akan tradisi dan kaitannya dengan keyakinan tertentu akan mereka kaji ulang. Bisa saja mereka mempertahankan keyakinan tidak menguburkan jenasah, tetapi harus dicarikan pijakannya dari sudut agama. Apakah itu keyakinan Hindu atau keyakinan pra-Hindu yang bukan dari ajaran kitab suci Hindu? Resikonya, pasti akan ada perubahan budaya, dan kalau itu berpengaruh terhadap kunjungan wisatawan, sesuatu yang tak bisa dihindari.

Namun, kalau Trunyan dijadikan "model Baduy", orang luar termasuk pemerintah harus hormat kepada tradisi setempat. Jika model ini dipilih, pemerintah bisa bertindak lebih jauh lagi, menjadikan kawasan Trunyan sebagai Cagar Budaya. Pilihan ini tentu harus dirundingkan dengan pemuka dan para "local jenius" setempat. Karena resikonya besar, kalau sampai berstatus Cagar Budaya (ini kalau diterima) segala perubahan harus meminta izin. Dampaknya, orang luar akan tetap datang berkunjung karena mereka akan menikmati kawasan yang beda, tiada duanya.

Celakanya adalah sudah sejak lama Desa Trunyan ditangani tanpa konsep mau dibawa ke mana. Leluhur penduduk asli di sana pastilah bukan beragama Hindu, mereka memegang keyakinan setempat. Pada abad XIV desa ini sudah didatangi oleh penyebar agama Hindu dari Kerajaan Gelgel. Para penyebar agama ini tidak berhasil mengubah tradisi setempat, namun sukses menyeragamkan sebutan dewa-dewa yang dipuja di sana dengan dewa-dewa di luar Trunyan.

Upaya "meng-Hindu-kan" warga Trunyan terus berlangsung