Selamat Datang

STATUS DAN KEDUDUKAN DIKSITA

STATUS DAN KEDUDUKAN DIKSITA Seseorang  yang telah di Diksa diberi status dan kedudukan sebagai seorang Sulinggih di masyarakat....

Kamis, 25 Juni 2015

Ngambar 3D Telung Dimensi

I Rare Angon sebilang dina wantah ngambar telung dimensi (dimensi sing tawang basa Baline). Telung dimensi (3d) puniki kagambar ngangge software (buin sing tawang), software autocad. Uli nedas lemah nganti kepeteng geginane wantah ngambar, ngambar tur ngambar. Boya ja dueg ngambar, sakewala komputere ane ngambar. Jaman sekadi mangkin, ketrampilan iraga sane mautama, ketrampilan kaperluang ring sekancan genah mekarya.

Seluwir kekaryan ring jagate, medasar antuk ketrampilan. Sira sane terampil pastika ngamolihang genah mekarya sane becik. Terampil ngambar bisa maan gae tur kapecarya olih anak siosan. Terampil mengatur bisa dados boss, terampil mengelola uang bisa dadi bendahara utawi bagian keuangan.

Niki silih situnggil hasil ngambar I Rare Angon, sane siosan dados rauh ring blog http://eben3d.blogspot.com

jasa 3d
Wantilan Pura
Gambar Wantilan puniki I Rare Angon ngaturangayah ring Panitia Pembangunan. Dados nak Bali, ngaturangayah pinih mautama. Angayu bagia pisan I Rare Angon prasida ngaturangayah melarapan antuk ngambar puniki. Dumogi rigelis prasida kawangun wantilan puniki.

Ring semeton-semeton I Rare Angon, minab wanten sane kewangun ring genah druwene, sekadi sekolah pasraman, wantilan, titiang saking tulus iklas jagi ngaturangayah ngambar telung dimensi rancangan semeton. (RANBB)

Senin, 08 Juni 2015

Penyebab dari Penderitaan

Uang Koin Indonesia
 "Kebanyakan orang menderita karena mereka memiliki semua bentuk keinginan yang tidak masuk akal dan mereka sangat berhasrat untuk memenuhi semuanya dan merekapun gagal. Mereka sangat terikat pada semua bentuk dan nilai dari dunia ini. Hanya ketika keterikatan meningkat maka kalian akan menderita penderitaan dan sengsara." Sabda Sathya Sai 1, halaman 42-43

Penderitaan juga merupakan hasil dari perbuatan buruk kita di masa lalu. Setelah melalui berbagai kehidupan dan hidup dalam kebodohan dalam prinsip-prinsip spiritual, kita telah membangun sebuah gudang karma. Akibat dari perbuatan kita di masa lalu selalu mengejar kita seperti sebuah utang yang belum terbayarkan. Melalui kecerobohan dan maksud jahat, kita mungkin telah membuat yang lainnya menderita dan akibat dari perbuatan ini bahkan terus mengejar kita.