Rare Bali Anak Bali Belog Ngiring Ngajegang Bali dengan berbahasa Bali sane becik, senang ring Tembang Bali tur sekancan sastra lan Budaya Bali sane sampun kaloktah ring jagate mangda sumingkin jangkep tur paripurna #Bahasabali #AjegBudayaBali #RareBali

Breaking

SELAMAT DATANG DI BLOG RARE ANGON NAK BALI BELOG
MONGGO SILAKAN DIBACA2

Jumat, 10 Agustus 2018

Doa Keselamatan Dalam Bahasa Bali


Doa Keselamatan Dalam Bahasa Bali
ketut bagus nama nak bali
TIANG NAK BALI 
Bali dengan umat yang mayoritas beragama Hindu kini semakin membutuhkan kemampuan umatnya dalam mempertahankan Budaya dan tentunya agama Hindu yang dianutnya secara turun-temurun. Doa Keselamatan yang setiap hari kita lantunkan, setiap SuryaSewana yang dilakukan oleh Pandita, Pedanda ataupun Sulinggih adalah semata-mata untuk memberikan keselamatan lahir dan bathin kepada pertiwi dan manusia yang berdiri diatasnya.

Lalu bagaimanakah sumbangsih kita sebagai umat untuk menyampaikan Doa Keselamatan dimana kita yang tidak memahami bahasa Sanskerta, bahasa-bahasa kitab suci yang sebagian besar menggunakan bahasa Kawi, Sanskerta, Jawa Kuno, ataupun India. Tentunya kita akan menyampaikan Doa Keselamatan dalam Bahasa Bali, atau bahasa Ibu.  Walau sudah banyak buku-buku agama Hindu, seperti karya Doktor Made Titib mengenai Teologi, karya pengarang muda kita Bapak Arya dan masih banyak karya sastra modern Bali lainnya. 

Buku-buku Hindu sangat banyak dan berbagai jenis pembahasannya, namun kecendrungan manusia saat ini adalah menggunakan mesin pencari “searching” di internet, atau bahasa gaulnya “tanya saja mbah gugle...”
Sebagai generasi penerus agama Hindu dan Budaya Bali, kita wajib mengetahui Bahasa Ibu yaitu bahasa Bali. Dengan bahasa Ibu kita bisa menghaturkan Doa-doa Keselamatan dalam bahasa Bali, yaitu kita sering sebut dengan Sesontengan.

Doa Dalam Bahasa Bali
“Ratu Bethara Sesuhunan Titiang, mangking titiang ngaturang bakti nunasica ring Ida Bethara mangda titiang sakaluarga ngamolihang kerahayuan, dirgahayusa, keselametan.”

“Ya Tuhan yang Kami Puja, dalam keseharian sujud bakti hamba, memohon agar Tuhan melimpahkan keluarga kami kebahagiaan, panjang usia kami dan keselamatan”

“Ratu Sang Hyang Widdhi Wasa, dumogi stata mapaica keselametan ring margi agung, dumogi mapaica kekuatan bayu, sabda lan idep rikala titiang jagi mautsaha ring gumi”

“Ya Tuhan Maha Pencipta, semoga selalu menganugrahi keselamatan dalam perjalanan hidup ini, semoga memberikan kekuatan tenaga, kemampuan dan pikiran kami dalam menjalani kehidupan di dunia ini.

Sesontengan atau Doa yang diucapkan dengan bahasa Ibu tidak memiliki keterikatan, atau dapat dikatakan sebagai ungkapan permohonan tulus kita kehadapan Tuhan, Doa Keselamatan dalam Bahasa Bali atau bahasa Ibu ini tercurah dengan apa adanya, tidak ditutupi. Artinya kita sampaikan dengan penuh ketulusan, tidak bisa bahasa Mantra, Kawi, Sanskerta, Jawa Kuno ... ya kita berdoa saja dengan bahasa Ibu.

Segala hal doa dapat kita sampaikan dengan Bahasa Ibu, Doa Keselamatan dalam Bahasa Bali lainnya seperti Doa Memohon Jodoh. Terkadang kita terpaku dengan Mantra yang menggunakan bahasa Sanskerta, bahasa Kawi, sehingga menjadi ogah untuk berdoa. Ach ... kita tidak tahu bahasa Kawi Doa memohon Jodoh, pasti doa kita tidak sampai, atau doa kita tidak dikabulkan.

Walaupun kita berdoa dengan Bahasa Ibu, Doa memohon Jodoh dengan bahasa Bali, jika dilakukan dengan penuh keyakinan, ketulusan semua dapat tercapai. Kalau kita memahami Doa Keselamatan dengan Bahasa Kawi, Sanskerta, alangkah baiknya, namun bila tidak, dengan Bahasa Ibu kita dapat menyampaikan segala jenis doa permohonan kepada-Nya.

“Ratu Bethara Sanghyang Semara Ratih, titiang nunasica mangdane titiang kajatuhkarmayang sareng ... ( si Made ... contoh nama ) , dumogi Ida Bethara Hyang Guru mapaica margi nudut kayun (contoh nama Made) prasida sareng titiang mapawiwahan sane langgeng. “

“Ya Tuhan Penguasa Percintaan Semara Ratih, saya mohon semoga saya dijodohkan dengan ...(si Made), semoga para leluhur /Bathara Hyang Guru membuka pintu hati ( Made) sehingga titang bisa menuju ke perkawinan yang abadi”

Tidak Bisa Bahasa Bali

Fenomena kegiatan umat terutama muda-mudi kita cenderung melupakan bahasa Bali, bahasa Ibu, sehingga sangat terpaku dalam berdoa harus menggunakan bahasa Kawi, Sanskerta atau Jawa Kuno. Kurang sreg rasanya bila berdoa dengan bahasa yang sakral. Bahasa yang umum dipergunakan oleh para Pemangku, Pandita, Sulinggih dalam menuntun doa-doa saat persembahyangan. Doa Pemangku dalam Upakara Yadnya sangat banyak, memang setiap doa memiliki tujuannya masing-masing. Lalu apakah karena kita tidak bisa bahasa Mantra, Kawi, Sanskerta atau Jawa Kuno kita tidak jadi berdoa ? Lalu apakah karena tidak tahu Mantra Pitra Puja kita tidak mendoakan orang yang sudah meninggal ? 

Contoh Upacara Otonan yang datang setiap 210 hari, dari kata Wetu+an = Wetuan = Weton jadi Oton, hari ulang tahun, hari kelahiran menurut Pawukon. Kalau seorang bayi dilahirkan pada hari Galungan (Rebo-Kliwon-Dunggulan) maka setiap Galungan (Budha Kliwon Dunggulan) dibuatkan upacara Oton (Odalan). Odalan dari kata Wedal = lahir. Waktu pertama kali otoanan disertai dengan upacara Magundul atau Ngundul Jambot, untuk membersihkan Ҫiwa Dwara (ubun-ubunnya).

Lalu bagaimana saat-saat otonan tiba? Kalau umat selalu berpikir bahwa doa yang dilantunkan harus Mantra atau Doa Keselamatan dengan bahasa Kawi, Sanskerta atau Jawa Kuno, “bisa buung maoton” bisa jadi batal Mawetuan. Bisa melantunkan Doa Keselamatan dengan bahasa Sanskerta alangkah baiknya, bisa menggunakan Mantra sangat bagus, tetapi bila tidak mari kita gunakan bahasa Ibu atau Sesontengan.

Tujuan Maoton adalah untuk memohon Kadirgayusan, keselamatan, kehadapan Sang Hyang Ibu Pertiwi supaya mengasuh, menuntun, dan membebaskan kita dari aral rintangan. Untuk Upakaranya, Upakara Alit (kecil) Byakala, Prayascita, Parurubayan, Pasaksi ke Bale Agung. Banten Turun Tanah, Banten Kumara, Jajanganan dan Tataban, disertai penebusan dosa.



Bila Otonan dipuput oleh Pinandita tentunya akan mengikuti agem-agem kepinanditaan/kepemangkuan. kita sebagai umat dapat mengambil intisari dari puja mantra yang telah diaturkan oleh pemangku, sebab semua itu memiliki tujuan, seperti Parikramaning Pamuspan Panca Sembah waktu otonan : 


  • Muspa Puyung : 
Om Atma tattwatma suddhamam swaha
  •  Muspa Meserana sekar pengastawa ring Surya Raditya 
Om pranamya bhaskara dewam. Sarwa klesa winasanam
Paramaditya Sewartham. Bhukti-bhukti wara pradam

Om Adityasya para jyoti. Rakta teja namo stute
Sweta pangkaja madhyastha. Bhaskaraya namo stute
Om Hrang Hring Sah Parama Siwa Ditya ya nama swaha

  • Muspa meserana kewangen
Pukulun Bhatara Siwa, Sadasiwa, Paramasiwa, nguni weh Sanghyang Trayodasa Saksi. Kaki Bhagawan Penyarikan. Nini Bhagawan Penyarikan. Kaki Penyeneng. Nini Penyeneng. Bhagawan Besarwarna, ili manusanira angaturaken bhakti, pangubakthianipun, angaturaken tadah caru angotonin wong rare, akedik denipun angaturaken, agung denipun palaku, amalalu dirghayusanya, kaparipurnaning awak sariranipun aweta urip. Om siddhirastu tat astu astu. Om sukham bhawantu. Om purnam bhawantu. Om dirghayusam bhawantu. om sapta werdhiastu. om awighnam astu

  • Muspa Meserana kwangen utawi sekar ngastawayang Bhatara Samodaya
Om samodaya ma siwa ya. Nara astha ya sangga ya
Manaste bayu akasa. Sarwa sarwa namaste

Om pretiwi ya namah swaha. Bhasuki ya namah swaha
Candra ditya ya namah. Ghana kumara ya swaha

Om sarwa dewata ya swaha. Sarwa aksara ya swaha
Iwajra ambhoja swaha. Dewati sri sangga muna ya namah swaha

  • Muspa Nunas waranugraha
Om anugraha manoharam. Dewa datha nugrahakam
Arcanam sarwa pujanam. Namah nugrahakam

Dewa dewi maha siddhi. Yajnan ca nirmala atmakam
Laksmi siddhisca dirghayuh. Niwighna sukha wredddhisca

  • Sembah puyung
Om dewa suksma Parama acintya ya namah swaha
Om santhi santhi santhi Om

Secara sederhana dapat titiang berikan pendapat atau opini Rare Angon Nak Bali Belog melarapan antuk Blog Rare Angon puniki, bahwa dalam melaksanakan upacara yadnya, kita tidak terpaku dengan bahasa doa tetapi yang lebih utama adalah ketulusan doa. Kita terlalu sering mendengar doa yang disampaikan “tetangga” yang fasih dengan bahasanya, padahal itu sebenarnya juga bahasa Ibu, bahasa daerah. Jadi kenapa kita tidak bangga dengan bahasa Bali, bahasa Ibu kita. Ucapkan secara tulus dan penuh keyakinan, titiang percaya dan yakin doa keselamatan kita akan terpenuhi, bukan saja doa keselamatan namun juga doa-doa yang lain seperti doa permohonan jodoh, doa adalah mantra yang terucap dari bibir tulus manusia.

Lalu Bagaimanakah dengan Sesontengan atau bahasa Bali untuk bisa ngeleak ? 




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Buku Tamu

Cari Blog Ini

Pengikut

Blog Archive