DIJUAL CEPAT VILLA

DIJUAL CEPAT VILLA

Lokasi : Jln . Raya Uluwatu No. 2B, Kuta Selatan

Denpasar Bali – (Lokasi sebelum GWK)

Luas Tanah : 700 M2

Luas Bangunan : 400 M2

SPECC : 1. 3 Kamar Tidur + Kamar Mandi

2. Ruang Makan

3. Ruang Keluarga

4. Dapur

5. Tempat Jaga

6. Kolam Renang

Listrik : 10.000 Watt

Harga : Rp. 10.000.000.000,- (Sepuluh milyar rupiah)

Bisa nego langsung pemilik

Status : SHM

Regards

Made L. Wijaya

HP. 0812 949 9049

HP. 0813 1102 2449

Informasi Lengkap silakan Klik :

http://olx.co.id/iklan/villa-dijual-cepat-IDoDbbL.html

Kamis, 26 September 2013

Sabtu Keliwon Wariga

Sang Primadona Kamboja Bali
Tumpek Panguduh disebut juga dengan Tumpek Uduh; Pengatag; Pengarah; Bubuh. Hari ini Saniscara (sabtu) Keliwon wuku Wariga merupakan hari peringatan "Kemakmuran". Upacara pada hari ini ditujukan kehadapan Sang Hyang Sangkara (Dewa Siwa), sebab Beliau sebagai Dewa yang mengembangkan atau memperbanyak segala tumbuh-tumbuhan. Tujuannya adalah untuk memohon agar tumbuh-tumbuhan hidup dengan subur, berbuah serta berbunga yang banyak.

Tumpek Panguduh merupakan alarm bagi umat Hindu di Bali dan Indonesia. Bahwa 25 hari mendatang akan dirayakan hari besar keagamaan yaitu Hari Kemenangan Dharma, yang dinamakan Hari Raya Galungan. Sebelum ada kalender Masehi, umat Hindu telah menggunakan alarm ini secara turun-temurun, untuk memohon kemakmuran, nunas waranugraha ring Ida Hyang Widhi Wasa kepada Tuhan agar dilimpahkan aneka hasil panen, buah-buahan, bunga yang secara keseluruhan berasal dari tumbuh-tumbuhan. 

Betapa mulianya ajaran agama Hindu, sangat menghargai dan mencintai alam lingkungannya secara nyata, bukan hanya teori, ceramah, dialog, diskusi dan lain sebagainya. Agama Hindu dan umat Hindu tidak hanya meminta dan meminta, memohon apalagi memaksa, tetapi dengan nyata memelihara, menjaga, melestarikan alam lingkungan. Melalui ajaran yang berasal dari dalam hati dan ketulusan tanpa pamrih, tanpa kemunafikan serta dengan ketaatan-ketaatan pada budaya leluhur, budaya kita sendiri.

Upakara-upakaranya adalah Tumpeng Agung, dengan ikannya guling itik atau guling babi, Sesayut, Pengambeyan, Peras, Penyeneng, Pengiring dan kelengkapan lain. Pada pohon kayu atau tanaman diberi kain, caniga, gantung-gantungan dan sasap dari janur.
Pada tumpek Bubuh (Uduh) ini beberatan (larangan) nya adalah tidak boleh metik-memetik, dan tidak boleh tebang-menebang kecuali untuk Yadnya.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Buku Tamu